"I say never be complete. I say stop being perfect. I say let's evolve. Let the chips fall where they may." —Fight Club

Senin, 01 Desember 2008

Mbah Tarno : Jangan buat Pabrik Semen di Jawa Tengah!

Artikel ini berisi wawancara dengan sesepuh sedulur Sikep, Mbah Tarno di Desa baturejo, Sukolilo, Pati - Jawa tengah.

Rencana pembangunan pabrik semen baru di Kabupaten Pati, Provinsi Jawa Tengah oleh PT. Semen Gresik mendapat banyak respon dari masyarakat setempat., termasuk juga dengan sesepuh komunitas sedulur Sikep atau masyarakat biasa menyebut dengan sebutan salah kaprah “Wong Samin”.

Mbah Tarno (100 tahun), demikian biasanya beliau disapa, telah menjalani beberapa jaman dan masa; dari sejak jaman penjajahan Belanda, penjajahan Jepang, Orde Lama, Orde Baru, Orde Reformasi hingga orde yang tak jelas seperti sekarang ini.

Walau daya penglihatannya agak berkurang namun lelaki tua ini terlihat cukup segar ingatannya. Jari-jari tangannya yang masih nampak kekar sesekali mengambil handuk di pundak untuk mengelap mata-tuanya. Di usianya yang se-abad ini beliau lebih banyak menjalani akfititas keseharian di dalam dan sekitar rumah. Kursi panjang dari bambu di samping rumahnya adalah tempat biasanya beliau menghabiskan waktu siang.

Berikut petikan wawancara –tentunya dalam bahasa Jawa, Eko Arifianto, Jum’at, 24 Oktober 2008, dengan lelaki kelahiran tahun 1908 ini di rumahnya yang sederhana, di Dukuh Bombong, Desa Baturejo, Kecamatan Sukolilo, Kabupaten Pati, Jawa Tengah.


Bagaimana tanggapan Mbah Tarno mengenai rencana pembangunan pabrik Semen Gresik di wilayah Pati, Jawa Tengah?

Yo ngene lho… Kok Jawa Timur iki maknane piye? Kok Jawa Barat dununge endi? Nek Jawa Tengah nggon opo? Lho.. iki aku kok ora ape mbantah utowo ngowahi opo-opo.. Iki pakem Jawa ningite ndik jaman kawitan… Sopo wetan sing ngarani nek ora kawitan? Iyo to? Diweki aran dino kok Legi? Maknane piye coba? Mongko iki ning nggone kemanusiaan iki kabeh. Nek Jawa Tengah kuwi tengahan wong… Iki tengah, mongko jenenge weteng.. Ojo diwet-wet lho! Mergo tengah iki daringan. Ora keno dibangun-opo-opo… Ogak keno!

(Ya begini lho... Kok Jawa Timur itu maknanya apa? Kok Jawa barat itu tempatnya di mana? Kalau Jawa Tengah tempatnya apa? Lho... ini aku bukan mau membantah atau merubah segala sesuatunya.. Ini pedoman pokok orang Jawa yang munculnya waktu jaman nenek moyang. Siapa “Timur” yang mengatakan kalau bukan nenek moyang? Iya to? Diberikan nama hari kok “Legi”? Maknanya gimana coba? Padahal ini tempatnya ada di manusia semua. Kalau Jawa Tengah itu ibarat bagian tengah tubuh seseorang. Ini tengah, maka dari itu disebut weteng (perut). Jangan diacak-acak lho! Karena ini tempat bahan pangan. Tidak boleh dibangun apa-apa... Tidak boleh!)


Atas dasar apa Mbah Tarno mengatakan hal tersebut?

Mulane ngene, iki nek aku moco pribadi, moco jiwo rogo.. Iki aku moco awakku dewe.. Ning angger ijih wong yo podho. Iyo to? Roso mung siji… Pecahe roso monggo. Iyo to? Pecahe roso kok dimanggakno, piye? Mergo sing ngidul yo ben.. ngulon-ngetan yo ben... Ning ojo ngaru-aru pedaringan iki! Mergo iki cawisane anak, putu, buyut, canggah, wareng ngasek udek-udek gantung siwur... iki jeh ditutup nung Jawa Tengah iki kabeh. Ngono. Itungane nek sejarah iki moco alame menungso. Opo meneh nek dititik soko bibit lan kawit... Lha iki kesempatan leh ku ngelingno Bibit ki yo nek ngandel, ngono.

(Makanya begini, ini kalau aku membaca diri pribadi, membaca jiwa raga... Ini aku membaca diri saya sendiri... Tapi kalau masih orang kan sama. Bener, kan? Rasa cuma satu.. Terbukanya rasa adalah silahkan, bener, kan? Terbukanya rasa kok dipersilahkan, gimana? Karena yang ke Selatan ya biarkan aja.... Ke Barat-ke Timur ya biarkan.. Tapi jangan mengusik tempat bahan pangan ini! Karena ini disediakan buat anak, cucu, nenek moyang, canggah, wareng, hingga udek-udek gantung siwur... ini masih ditutup di Jawa Tengah semua. Gitu. Kalau berkaitan dengan sejarah ini suatu pembacaan terhadap alam manusia. Apa lagi kalau dilihat dari bibit dan asal mula.. Lha ini kesempatan untuk saya mengingatkan Bibit (Bibit Waluyo, Gubernur Jawa Tengah) ini kalau dia percaya, gitu.)


Di salah satu media cetak, yaitu Suara Merdeka memuat berita yang isinya Gubernur Jawa Tengah menyatakan bahwa Sedulur Sikep menyetujui pembangunan pabrik semen. Bagaimana tanggapan Anda?

Sing kondho sopo? Mongko nek aku, tak penging. Dadi yo ora mung mligi dulur Sikep sak anak putuku thok, senajan kabeh dulur wilayah Sukolilo sak andhakane yo ora setuju. Nek Jawa Tengah tak penging, mergo Jawa Tengah iku bageh anak putu buyut canggah wareng udek-udek gantung siwur kuwi nong tengah iki kabeh cadangane. Ngono loh aku olehku kondho karo Bibit Waluyo kuwi..

(Yang mengatakan siapa? Padahal kalau aku, aku larang. Jadi ya tidak hanya sedulur sikep dan anak cucuku saja, namun semua saudara wilayah Sukolilo beserta keturunannya ya tidak setuju. Kalau Jawa Tengah saya larang, karena Jawa Tengah itu milik anak, cucu, nenek moyang, canggah, wareng, udek-udek, gantung, siwur itu di bagian tengah ini bagiannya. Gitu lho yang saya katakan kepada Bibit Waluyo itu..)


Lalu, bagaimana Mbah Tarno menanggapi peryataan Gubernur Jawa Tengah, Bibit Waluyo sewaktu datang ke rumah Anda tanggal 22 Oktober 2008 lalu yang mengatakan bahwa “Yang butuh makan tidak hanya sedulur Sikep saja”?

Sikep kuwi opo? Kok muni “ora kabeh” iku? Wong kabeh “sikep” kok! Wong sikep kuwi rabi, nek lanang. Sikep iku sikep rabi. Wong lanang sak ndonya rak dho rabi kabeh. He’e to? Mongko iku lambang ning nyoto, ngono lho... Dadi awake dewe iki nek nebak ”Sing mangan ora sedulur Sikep..” Lho, kabeh sikep kok! Kabeh uwong.

(Sikep itu apa? Kok dibilang ”tidak semua” itu gimana? Semua orang itu ”sikep” kok! Wong sikep itu beristri, kalau laki-laki. Sikep itu sikep rabi. Laki-laki sedunia kan sama kawin semuanya. Benar, kan? Padahal itu lambang yang nyata, begitu lho.. Jadi kalau kita bilang ”Yang butuh makan bukan sedulur Sikep saja..” Lho, semua orang ini sikep kok! Semua orang.)

Trus bagaimana pendapat anak cucu Mbah Tarno sendiri terkait dengan rencana pembangunan pabrik semen ini?

Pancen ora setuju banget… Dadi Jawa Tengah kene iki nek digawe pabrik semen… Aku ora oleh! kabeh anak putuku… Bener iki? Setujuu..?? Ora oleh! Sak Jawa Tengah… Ora keno digawe… Gak keno! Iki langsung yo, dulur? Hei, dungokno kabeh! Dadi anak putuku yo setuju banget, nek iki ditolak, ojo gawe pabrik semen nong Jawa Tengah. Ora cik mung sak kabupaten Pati thok, sak Jawa Tengah! Yo, kabeh!

(Memang sangat tidak setuju... Jadi kalau Jawa Tengah ini dibuat pabrik semen ... Aku tidak boleh! Semua anak cucuku... Benar ini? Setujuu..?? Tidak boleh! Se- Jawa Tengah .. tidak boleh dibuat.. Tidak boleh! Ini langsung ya, saudara? Hey, dengarkan semuanya! Jadi anak cucuku ya sangat setuju kalau ini ditolak, jangan buat pabrik semen di Jawa Tengah. Tidak hanya di Kabupaten Pati saja, tapi se- Jawa Tengah! Ya, semua!)


Kira-kira apa dampak terhadap masyarakat dan sedulur Sikep nantinya bila pabrik semen tersebut dibangun?

Nek kaitane Gunung Kendeng iki pekoro banyu, sumber piro wae kuwi digunakake kanggo pertaniane dulur Sikep kabeh yo kaum tani kabeh. Sing nong Kudus, Pati lan liya-liyane mbutuhno banyu ko kono kabeh. Mongko nek musim ketigo iku, banyu nggo ngombe wae kurang. Wayahe September ora ono banyune mbeke diduduk jerone ora karu-karuan kuwi. Mulane tak penging ganggu. Nek walikan nandur iku nganggo banyu sing ditakdirno soko banyu Gunung Kendeng kuwi. Iki wae nek gak diatur nek ora gentenan kuwi ora nyukupi kok. Mulane aku tak penging gawe ning Jawa Tengah.

(Kalau hubungan dengan Gunung Kendeng ini masalah air, sumber yang banyak jumlahnya itu digunakan buat pertanian sedulur Sikep dan kaum tani semua. Yang di Kudus, Pati dan lainnya membutuhkan air dari situ semua. Padahal kalau musim kemarau itu, air buat minum aja kurang. Bulan September tidak ada airnya walaupun tanahnya sudah digali sedemikian dalam. Makanya itu aku cegah agar jangan diganggu. Kalau waktu tanam kedua memakai air yang ditakdirkan dari Gunung Kendeng itu. Itu saja kalau tidak diatur dan kalau tidak gantian tidak nyukupi kok. Maka dari itu aku larang buat di Jawa Tengah.)


Apa hal tersebut adalah suatu rencana bentuk penjajahan baru?

Iku coro mbiyen le.. ndek jaman Presiden Soekarno... yo kapitalis utowo imperialis, yo klub dagang. Kabeh-kabeh wong ape dijatuhno wong rak yo dho moh ta? Tah dho gelem? Ngono lho. Lha iyo. Ning nek kowe dielek-elek wong yo seneng tah ora? Tunggale meh ngono.

(Itu cara dahulu, nak... ketika jaman Presiden Soekarno... ya kapitalis atau imperialis, yaitu kelompok dagang. Semua orang akan dijatuhkan/dikalahkan, orang-orang tidak mau, kan? Apa sama mau? Gitu lho... Lha iya.. Tapi kalau kamu dijelek-jelekkan orang senang apa tidak? Itu hampir sama dengan sekarang.)


Bagaimana Mbah Tarno sebagai sedulur Sikep melihat hal ini?

Wong ngantek ditrapi dino. Legi kok ning etan arane piye? Pahing kidul, Pon kulon, Wage lor. Mongko” lor” kuwi opo sing wis dieler maune yo ojo diowah-owah. Mergo iki bakal dienggoni sing nong tengah. Mulane Kliwon nggone nong tengah. Ojo dho kliwat le nindakno.. Sekabehe opo wae ki ojo ngasi dho kliwat. Dadi supoyo petitis le ngiseni kuwi lho.. Ning tengah.. Dho kroso po ra ngono kuwi?

(Orang sampai diberi pelajaran tentang hari. “Legi” kok di Timur gimana maksudnya? “Pahing” di Selatan, “Pon” di Barat, “Wage” di Utara. Padahal “Utara” itu artinya apa yang telah dibentangkan sebelumnya jangan diubah-ubah. Karena ini akan ditempati yang di tengah. Itu sebab Kliwon ada di tengah. Jangan kebablasan kalau melakukan sesuatu hal. Segala sesuatunya jangan sampai keterlaluan. Jadi supaya tepat mengisi itu lho.. Di tengah. Sama merasakan apa tidak semua itu?)

Bagaimana pandangan Mbah Tarno melihat perjuangan rakyat seperti juga yang dilakukan warga dan para aktifis saat ini?

Nah, yo ngene iki.. Mulo iki ngene lho.. Lha iyo, iki mongko nek Pabrik Semen kuwi.. anggepku lho... Sing tak pikir iki, awake sing dho ngaku pejuang. Sing diperjuangi iku opo? kok ono kapitalis... Nek aku ngarani iki kapitalis. Lho kok dho dijarno iku... Dadi iki ono kapitalis sing gawe pabrik Semen. Lak bener yo, wo? Iyo, iku anggepku. Mulo dulurku sing ngaku pejuang, kuwi sing diperjuangi opo??

(Nah, ya begini ini.... Maka dari itu begini lho... Lha iya, padahal ini kalau Pabrik Semen itu... menurutku lho.. Yang saya pikir ini, kita yang mengaku pejuang, yang diperjuangkan itu apa? Kok ada kapitalis... Kalau aku bilang ini kapitalis. Lho kok sama dibiarkan itu.. Jadi ini ada kapitalis yang membuat pabrik Semen. Benar, kan? Iya, itu menurutku. Maka saudaraku yang mengaku pejuang, itu yang diperjuangkan apa??)


Ada masukan yang diberikan kepada pemerintah?

Wong ratu yo nduwe kliru kok, opo meneh iku lagek Presiden opo Gubernur. Ojo dho kemendel. Kemendhel tanpo njanur, wong kendel bakal kepetel.

(Raja aja punya kekeliruan kok, apa lagi itu hanya Presiden atau Gubernur. Jangan terlalu berani. Orang berani tanpa arah dan patokan akan kepetel (terjebak dalam kubangan lumpur))



Untuk informasi lebih lanjut tentang Gerakan Tolak Semen Gresik hubungi:
Eko Arifianto
Email: supersamin_inc@yahoo.com
HP. 081328775879


10 komentar:

Anonim mengatakan...

Sepakat, Mbah! Tolak Pabrik Semen di Jawa Tengah! Lestarikan Gunung Kendeng!

Anonim mengatakan...

Loh? Bukankah orang Sikep itu pada waktu jaman Samin Surosentiko 100 tahun yang lalu? Ternyata masih ada to?? baru tau gue..

Anonim mengatakan...

Pabrik Semen Gresik musti di Gresik! jangan di Pati! Hidup Samin!

Anonim mengatakan...

Semen Gresik: Kejam, Korup, Manipulatif and F#@K YOU!!! Maju terus Mbah Kakung! Berjuang! Pantang Mundur!

Anonim mengatakan...

Wahh... kalo itu mah kerjaan Tasiman Bupati Pati yang suka ngutilin uang rakyat dan menjual tanah masyarakat kepada pemodal tuch!! Kalo dulu penjajahnya orang Belanda berkulit putih sekarang hehe... penjajahnya berkulit item... hehe... Iya bener... jangan mau kalo Anda beserta anak cucu dijadiin korban, Mbah... Melawan terus dari segala arah! Viva la Saminista!

Anonim mengatakan...

Aku setuju sm Bbah! kita hidup sangat butuh makan kalau lahan pertanian habis(kering) kita mau makan apa. biar mereka yg mau mendirikan pabrik supaya makan semen aja. mereka itu orang2 sombong!!
tdk & ada semen = kita bisa hidup
tdk & ada pertanian = siapa g isa hidup?????
Hidup Petani!!!!!!!

Anonim mengatakan...

satu lemparan batu lebih baik dari pada seribu kebijaksanaan.tetap lawan dan panjang umur perlawanan.

ibu rani malaysia mengatakan...

SAYA IBU RINA, SAYA HANYA INGIN BERBAGI CERITAH DENGAN KALIAN,PENGGILAH TOGEL, AWALNYA NAMA ITU SAYA HANYA KULIT BAGUNANG, ANAK SAYA DUA,ISTRI HANYA PENJUAL NASI BUKUS, EKONOMI KAMI SANGAT PAS-PASAN, HUTAN TAMBAH MENUMPUK, ANAK SAYA JUGA MAU BIAYA SEKOLAH, SAYA AKHIRNYA ADA TEMAN LANSUNG KASIH NOMOR HP MBAH SIGIT KATANYA DIA BISA MEMBANTU ORANG SUSAH JADI SAYA LANSUNG HBU MBAH SIGIT DAN MENCERITAKAN SEMUANYA,TENTENG KELUARGA KAMI AKHIRNYA DI KASIH ANGKA GAIB [4D ,9491] TEMBUS,DENGAN ADANYA MBAH SIGIT ,SAYA SEKELUARGA BERSUKUR SEMUA UTANG SAYA LUNAS BAHKAN SEKARANG SAYA SUDAH BUKA USAHA BERMINAT HUB MBAH SIGIT DI NOMOR INI , 0853 2290 3889 TERIMAH KASIH...............?

bpk muliadi mengatakan...

KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل

KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل


KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل


agen casino online mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

Posting Komentar