"I say never be complete. I say stop being perfect. I say let's evolve. Let the chips fall where they may." —Fight Club

Senin, 01 Desember 2008

Mbah Tarno : Jangan buat Pabrik Semen di Jawa Tengah!

Artikel ini berisi wawancara dengan sesepuh sedulur Sikep, Mbah Tarno di Desa baturejo, Sukolilo, Pati - Jawa tengah.

Rencana pembangunan pabrik semen baru di Kabupaten Pati, Provinsi Jawa Tengah oleh PT. Semen Gresik mendapat banyak respon dari masyarakat setempat., termasuk juga dengan sesepuh komunitas sedulur Sikep atau masyarakat biasa menyebut dengan sebutan salah kaprah “Wong Samin”.

Mbah Tarno (100 tahun), demikian biasanya beliau disapa, telah menjalani beberapa jaman dan masa; dari sejak jaman penjajahan Belanda, penjajahan Jepang, Orde Lama, Orde Baru, Orde Reformasi hingga orde yang tak jelas seperti sekarang ini.

Walau daya penglihatannya agak berkurang namun lelaki tua ini terlihat cukup segar ingatannya. Jari-jari tangannya yang masih nampak kekar sesekali mengambil handuk di pundak untuk mengelap mata-tuanya. Di usianya yang se-abad ini beliau lebih banyak menjalani akfititas keseharian di dalam dan sekitar rumah. Kursi panjang dari bambu di samping rumahnya adalah tempat biasanya beliau menghabiskan waktu siang.

Berikut petikan wawancara –tentunya dalam bahasa Jawa, Eko Arifianto, Jum’at, 24 Oktober 2008, dengan lelaki kelahiran tahun 1908 ini di rumahnya yang sederhana, di Dukuh Bombong, Desa Baturejo, Kecamatan Sukolilo, Kabupaten Pati, Jawa Tengah.


Bagaimana tanggapan Mbah Tarno mengenai rencana pembangunan pabrik Semen Gresik di wilayah Pati, Jawa Tengah?

Yo ngene lho… Kok Jawa Timur iki maknane piye? Kok Jawa Barat dununge endi? Nek Jawa Tengah nggon opo? Lho.. iki aku kok ora ape mbantah utowo ngowahi opo-opo.. Iki pakem Jawa ningite ndik jaman kawitan… Sopo wetan sing ngarani nek ora kawitan? Iyo to? Diweki aran dino kok Legi? Maknane piye coba? Mongko iki ning nggone kemanusiaan iki kabeh. Nek Jawa Tengah kuwi tengahan wong… Iki tengah, mongko jenenge weteng.. Ojo diwet-wet lho! Mergo tengah iki daringan. Ora keno dibangun-opo-opo… Ogak keno!

(Ya begini lho... Kok Jawa Timur itu maknanya apa? Kok Jawa barat itu tempatnya di mana? Kalau Jawa Tengah tempatnya apa? Lho... ini aku bukan mau membantah atau merubah segala sesuatunya.. Ini pedoman pokok orang Jawa yang munculnya waktu jaman nenek moyang. Siapa “Timur” yang mengatakan kalau bukan nenek moyang? Iya to? Diberikan nama hari kok “Legi”? Maknanya gimana coba? Padahal ini tempatnya ada di manusia semua. Kalau Jawa Tengah itu ibarat bagian tengah tubuh seseorang. Ini tengah, maka dari itu disebut weteng (perut). Jangan diacak-acak lho! Karena ini tempat bahan pangan. Tidak boleh dibangun apa-apa... Tidak boleh!)


Atas dasar apa Mbah Tarno mengatakan hal tersebut?

Mulane ngene, iki nek aku moco pribadi, moco jiwo rogo.. Iki aku moco awakku dewe.. Ning angger ijih wong yo podho. Iyo to? Roso mung siji… Pecahe roso monggo. Iyo to? Pecahe roso kok dimanggakno, piye? Mergo sing ngidul yo ben.. ngulon-ngetan yo ben... Ning ojo ngaru-aru pedaringan iki! Mergo iki cawisane anak, putu, buyut, canggah, wareng ngasek udek-udek gantung siwur... iki jeh ditutup nung Jawa Tengah iki kabeh. Ngono. Itungane nek sejarah iki moco alame menungso. Opo meneh nek dititik soko bibit lan kawit... Lha iki kesempatan leh ku ngelingno Bibit ki yo nek ngandel, ngono.

(Makanya begini, ini kalau aku membaca diri pribadi, membaca jiwa raga... Ini aku membaca diri saya sendiri... Tapi kalau masih orang kan sama. Bener, kan? Rasa cuma satu.. Terbukanya rasa adalah silahkan, bener, kan? Terbukanya rasa kok dipersilahkan, gimana? Karena yang ke Selatan ya biarkan aja.... Ke Barat-ke Timur ya biarkan.. Tapi jangan mengusik tempat bahan pangan ini! Karena ini disediakan buat anak, cucu, nenek moyang, canggah, wareng, hingga udek-udek gantung siwur... ini masih ditutup di Jawa Tengah semua. Gitu. Kalau berkaitan dengan sejarah ini suatu pembacaan terhadap alam manusia. Apa lagi kalau dilihat dari bibit dan asal mula.. Lha ini kesempatan untuk saya mengingatkan Bibit (Bibit Waluyo, Gubernur Jawa Tengah) ini kalau dia percaya, gitu.)


Di salah satu media cetak, yaitu Suara Merdeka memuat berita yang isinya Gubernur Jawa Tengah menyatakan bahwa Sedulur Sikep menyetujui pembangunan pabrik semen. Bagaimana tanggapan Anda?

Sing kondho sopo? Mongko nek aku, tak penging. Dadi yo ora mung mligi dulur Sikep sak anak putuku thok, senajan kabeh dulur wilayah Sukolilo sak andhakane yo ora setuju. Nek Jawa Tengah tak penging, mergo Jawa Tengah iku bageh anak putu buyut canggah wareng udek-udek gantung siwur kuwi nong tengah iki kabeh cadangane. Ngono loh aku olehku kondho karo Bibit Waluyo kuwi..

(Yang mengatakan siapa? Padahal kalau aku, aku larang. Jadi ya tidak hanya sedulur sikep dan anak cucuku saja, namun semua saudara wilayah Sukolilo beserta keturunannya ya tidak setuju. Kalau Jawa Tengah saya larang, karena Jawa Tengah itu milik anak, cucu, nenek moyang, canggah, wareng, udek-udek, gantung, siwur itu di bagian tengah ini bagiannya. Gitu lho yang saya katakan kepada Bibit Waluyo itu..)


Lalu, bagaimana Mbah Tarno menanggapi peryataan Gubernur Jawa Tengah, Bibit Waluyo sewaktu datang ke rumah Anda tanggal 22 Oktober 2008 lalu yang mengatakan bahwa “Yang butuh makan tidak hanya sedulur Sikep saja”?

Sikep kuwi opo? Kok muni “ora kabeh” iku? Wong kabeh “sikep” kok! Wong sikep kuwi rabi, nek lanang. Sikep iku sikep rabi. Wong lanang sak ndonya rak dho rabi kabeh. He’e to? Mongko iku lambang ning nyoto, ngono lho... Dadi awake dewe iki nek nebak ”Sing mangan ora sedulur Sikep..” Lho, kabeh sikep kok! Kabeh uwong.

(Sikep itu apa? Kok dibilang ”tidak semua” itu gimana? Semua orang itu ”sikep” kok! Wong sikep itu beristri, kalau laki-laki. Sikep itu sikep rabi. Laki-laki sedunia kan sama kawin semuanya. Benar, kan? Padahal itu lambang yang nyata, begitu lho.. Jadi kalau kita bilang ”Yang butuh makan bukan sedulur Sikep saja..” Lho, semua orang ini sikep kok! Semua orang.)

Trus bagaimana pendapat anak cucu Mbah Tarno sendiri terkait dengan rencana pembangunan pabrik semen ini?

Pancen ora setuju banget… Dadi Jawa Tengah kene iki nek digawe pabrik semen… Aku ora oleh! kabeh anak putuku… Bener iki? Setujuu..?? Ora oleh! Sak Jawa Tengah… Ora keno digawe… Gak keno! Iki langsung yo, dulur? Hei, dungokno kabeh! Dadi anak putuku yo setuju banget, nek iki ditolak, ojo gawe pabrik semen nong Jawa Tengah. Ora cik mung sak kabupaten Pati thok, sak Jawa Tengah! Yo, kabeh!

(Memang sangat tidak setuju... Jadi kalau Jawa Tengah ini dibuat pabrik semen ... Aku tidak boleh! Semua anak cucuku... Benar ini? Setujuu..?? Tidak boleh! Se- Jawa Tengah .. tidak boleh dibuat.. Tidak boleh! Ini langsung ya, saudara? Hey, dengarkan semuanya! Jadi anak cucuku ya sangat setuju kalau ini ditolak, jangan buat pabrik semen di Jawa Tengah. Tidak hanya di Kabupaten Pati saja, tapi se- Jawa Tengah! Ya, semua!)


Kira-kira apa dampak terhadap masyarakat dan sedulur Sikep nantinya bila pabrik semen tersebut dibangun?

Nek kaitane Gunung Kendeng iki pekoro banyu, sumber piro wae kuwi digunakake kanggo pertaniane dulur Sikep kabeh yo kaum tani kabeh. Sing nong Kudus, Pati lan liya-liyane mbutuhno banyu ko kono kabeh. Mongko nek musim ketigo iku, banyu nggo ngombe wae kurang. Wayahe September ora ono banyune mbeke diduduk jerone ora karu-karuan kuwi. Mulane tak penging ganggu. Nek walikan nandur iku nganggo banyu sing ditakdirno soko banyu Gunung Kendeng kuwi. Iki wae nek gak diatur nek ora gentenan kuwi ora nyukupi kok. Mulane aku tak penging gawe ning Jawa Tengah.

(Kalau hubungan dengan Gunung Kendeng ini masalah air, sumber yang banyak jumlahnya itu digunakan buat pertanian sedulur Sikep dan kaum tani semua. Yang di Kudus, Pati dan lainnya membutuhkan air dari situ semua. Padahal kalau musim kemarau itu, air buat minum aja kurang. Bulan September tidak ada airnya walaupun tanahnya sudah digali sedemikian dalam. Makanya itu aku cegah agar jangan diganggu. Kalau waktu tanam kedua memakai air yang ditakdirkan dari Gunung Kendeng itu. Itu saja kalau tidak diatur dan kalau tidak gantian tidak nyukupi kok. Maka dari itu aku larang buat di Jawa Tengah.)


Apa hal tersebut adalah suatu rencana bentuk penjajahan baru?

Iku coro mbiyen le.. ndek jaman Presiden Soekarno... yo kapitalis utowo imperialis, yo klub dagang. Kabeh-kabeh wong ape dijatuhno wong rak yo dho moh ta? Tah dho gelem? Ngono lho. Lha iyo. Ning nek kowe dielek-elek wong yo seneng tah ora? Tunggale meh ngono.

(Itu cara dahulu, nak... ketika jaman Presiden Soekarno... ya kapitalis atau imperialis, yaitu kelompok dagang. Semua orang akan dijatuhkan/dikalahkan, orang-orang tidak mau, kan? Apa sama mau? Gitu lho... Lha iya.. Tapi kalau kamu dijelek-jelekkan orang senang apa tidak? Itu hampir sama dengan sekarang.)


Bagaimana Mbah Tarno sebagai sedulur Sikep melihat hal ini?

Wong ngantek ditrapi dino. Legi kok ning etan arane piye? Pahing kidul, Pon kulon, Wage lor. Mongko” lor” kuwi opo sing wis dieler maune yo ojo diowah-owah. Mergo iki bakal dienggoni sing nong tengah. Mulane Kliwon nggone nong tengah. Ojo dho kliwat le nindakno.. Sekabehe opo wae ki ojo ngasi dho kliwat. Dadi supoyo petitis le ngiseni kuwi lho.. Ning tengah.. Dho kroso po ra ngono kuwi?

(Orang sampai diberi pelajaran tentang hari. “Legi” kok di Timur gimana maksudnya? “Pahing” di Selatan, “Pon” di Barat, “Wage” di Utara. Padahal “Utara” itu artinya apa yang telah dibentangkan sebelumnya jangan diubah-ubah. Karena ini akan ditempati yang di tengah. Itu sebab Kliwon ada di tengah. Jangan kebablasan kalau melakukan sesuatu hal. Segala sesuatunya jangan sampai keterlaluan. Jadi supaya tepat mengisi itu lho.. Di tengah. Sama merasakan apa tidak semua itu?)

Bagaimana pandangan Mbah Tarno melihat perjuangan rakyat seperti juga yang dilakukan warga dan para aktifis saat ini?

Nah, yo ngene iki.. Mulo iki ngene lho.. Lha iyo, iki mongko nek Pabrik Semen kuwi.. anggepku lho... Sing tak pikir iki, awake sing dho ngaku pejuang. Sing diperjuangi iku opo? kok ono kapitalis... Nek aku ngarani iki kapitalis. Lho kok dho dijarno iku... Dadi iki ono kapitalis sing gawe pabrik Semen. Lak bener yo, wo? Iyo, iku anggepku. Mulo dulurku sing ngaku pejuang, kuwi sing diperjuangi opo??

(Nah, ya begini ini.... Maka dari itu begini lho... Lha iya, padahal ini kalau Pabrik Semen itu... menurutku lho.. Yang saya pikir ini, kita yang mengaku pejuang, yang diperjuangkan itu apa? Kok ada kapitalis... Kalau aku bilang ini kapitalis. Lho kok sama dibiarkan itu.. Jadi ini ada kapitalis yang membuat pabrik Semen. Benar, kan? Iya, itu menurutku. Maka saudaraku yang mengaku pejuang, itu yang diperjuangkan apa??)


Ada masukan yang diberikan kepada pemerintah?

Wong ratu yo nduwe kliru kok, opo meneh iku lagek Presiden opo Gubernur. Ojo dho kemendel. Kemendhel tanpo njanur, wong kendel bakal kepetel.

(Raja aja punya kekeliruan kok, apa lagi itu hanya Presiden atau Gubernur. Jangan terlalu berani. Orang berani tanpa arah dan patokan akan kepetel (terjebak dalam kubangan lumpur))



Untuk informasi lebih lanjut tentang Gerakan Tolak Semen Gresik hubungi:
Eko Arifianto
Email: supersamin_inc@yahoo.com
HP. 081328775879


Senin, 24 November 2008

Keterancaman Petani dan Sosial Ekologi, Menyikapi Rencana Pembangunan Pabrik Semen di Jawa Tengah

Artikel tentang respon rencana pembangunan pabrik semen Gresik di wilayah Sukolilo, Pati, Jawa Tengah yang mengancam ekologi, sosial dan budaya masyarakat sekitar.

Oleh: Eko Arifianto*

”Gunung Kendeng takkan kulepas...
Tempat kita hidup bersama...
Selamanya harus kita jaga...
Jawa Tengah yang jaya...
Itulah harapan kita semua...
Jawa Tengah yang jaya...”

Itulah sepenggal syair yang sering dinyanyikan oleh masyarakat tua-muda yang tergabung dalam JM-PPK (Jaringan Masyarakat Peduli Pegunungan Kendeng) di beberapa kali aksinya menolak rencana pembangunan pabrik Semen di wilayah Sukolilo, Pati. Suara dari kaum petani dan masyarakat bawah ini melambangkan kepeduliannya terhadap alam lingkungan dan tekad yang kuat untuk mempertahankan kelestariannya.

Berbicara mengenai kekayaan alam, masyarakat Jawa memang mempunyai Pegunungan Kendeng Utara yang terletak di bagian utara Pulau Jawa. Seperti legendanya yaitu seekor ular naga raksasa yang sangat besar, pegunungan ini melewati batas-batas administratif daerah yang ada. Liuk tubuhnya membujur dari Barat ke Timur melingkupi Kabupaten Kudus, Kabupaten Pati, Kabupaten Grobogan, Kabupaten Rembang, Kabupaten Blora, Jawa Tengah hingga Kabupaten Bojonegoro dan Kabupaten Tuban, Provinsi Jawa Timur.

Pegunungan yang terbentuk pada masa Meosen Tengah-Meosen Atas atau kurang lebih 25 juta tahun yang lalu berdasarkan skala waktu geologi tersebut merupakan lipatan perbukitan yang sangat kaya akan keanekaragaman hayati. Ketinggian tertinggi perbukitan karst ini antara 300 - 530 mdpl. Bagian Selatan dari perbukitan tersebut terdapat tebing yang memanjang dari Barat – Selatan dengan kemiringan lereng tegak hingga curam.


Rona Alam dan Lingkungan

Fenomena Karst Sukolilo Kendeng Utara ini tercermin melalui banyaknya bukit-bukit kapur kerucut, munculnya mata-mata air pada rekahan batuan, mengalirnya sungai-sungai bawah tanah dengan lorong goa sebagai koridornya. Sering ditemukan lahan yang sangat kering di permukaan saat musim kemarau pada bagian bukit karena sungai-sungai yang mengalir di permukaan sangat jarang. Aliran air masuk ke dalam rekahan batuan kapur atau batu gamping dan melarutkannya, sehingga di bagian bawah kawasan ini banyak ditemukan sumber-sumber mata air yang keluar melalui rekahan-rekahan batuan.

Berdasarkan peraturan pemerintah dalam Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral menjelaskan bahwa Kawasan Karst Sukolilo meliputi 3 (tiga) Kabupaten, yaitu Kabupaten Pati, Kabupaten Grobogan dan Kabupaten Blora, Propinsi Jawa Tengah.


Pabrik Semen dan Ilusi Pembangunan


Propaganda tentang “pembangunanisme” yang dulu digencarkan kekuasaan Orde Baru masih terus dicekokkan ke masyarakat. Modernisasi pedesaan yang digencarkan lewat kampanye dan proyek-proyek swasembada pangan—yang sesungguhnya adalah industrialiasi pertanian, menjadikan petani tergantung pada benih, pupuk kimia dan obat anti-hama yang semuanya harus dibeli dengan uang. Ilusi bahwa industri membawa kesejahteraan bagi masyarakat masih terus digulirkan oleh para politisi dan aparat pemerintah hingga sekarang.

Begitu juga dengan rencana PT. Semen Gresik membangun pabrik semen baru dengan total lahan seluas 2.000 hektar di Kecamatan Sukolilo Kabupaten Pati Provinsi Jawa Tengah ini banyak menimbulkan keresahan hingga menimbulkan aksi penolakan di berbagai elemen dan tempat.

Sebetulnya banyak kasus menunjukkan bahwa perkembangan industri –khususnya pertambangan— justru berdampak pada peningkatan kemiskinan dan kerugian di pihak masyarakat lokal. Industrialisasi merupakan sumber lahirnya kelas-kelas masyarakat miskin yang tak memiliki apapun lagi untuk dijual kecuali tenaganya. Bila selama ini petani di Sukolilo, Pati, memiliki tanah sendiri dan menggantungkan hidupnya dari sana, maka nanti saat industri semen berdiri, hidup masyarakat akan berubah menjadi bergantung pada pabrik semen. Kemandirian petani akan hilang karena sumber penghidupannya kini beralih ke pabrik yang tidak selamanya menjamin pemenuhan kebutuhan hidup mereka.

Jaminan pihak PT. Semen Gresik untuk memberi pelatihan kepada masyarakat setempat dan mempekerjakan warga lokal di pabriknya sangat diragukan –selain hanya sebagai pekerja-pekerja kasar dengan upah rendah. Keproduktifitasan masyarakat pastinya akan dibatasi dengan persyaratan umur dan latar belakang pendidikan formal.

Begitupun janji untuk membangun infrastruktur penunjang yang akan menyejahterakan masyarakat, misalnya pembangunan rumah sakit, PDAM, pembangunan jalan dan penerangan jalan serta infrastruktur penunjang lainnya. Hal inilah yang seringkali dianggap sebagai indikasi pembangunan dan kemajuan wilayah pedesaan. Fasilitas yang memadai memberi ilusi bahwa kemajuan telah menyentuh masyarakat petani. Jika kita analisis dengan pendekatan ekologis, fasilitas tersebut tidak akan sepadan dengan dampak ekologi yang ditimbulkan.


Pelanggaran-Pelanggaran Proyek Kejar Tayang

Rencana pendirian pabrik semen di Kecamatan Sukolilo yang didukung Pemerintah Kabupaten Pati ini banyak terdapat pelanggaran. Pertama: Pengeluaran ijin lokasi tanggal 4 Januari 2008 tidak berdasarkan pada Perda Tata Ruang Tata Wilayah Kabupaten Pati karena rancangan Perda RTRW 2008-2009 Kabupaten Pati masih dalam proses persetujuan pemerintah pusat. Namun untuk memperlancar pemberian ijin terhadap Semen Gresik, Bupati Pati, Tasiman mengeluarkan surat pernyataan kesesuaian RTRW pada tanggal 17 April 2008 untuk dijadikan rujukan dalam menilai kesesuaian RTRW yang membuat Semen Gresik dapat merealisasi rencana untuk membangun Semen Gresik di Kecamatan Sukolilo, Kabupaten Pati. Padahal, surat Bupati tidak memiliki kekuatan hukum sebagai pengganti Perda.

Pelanggaran kedua: Studi AMDAL PPLH UNDIP yang bekerjasama dengan PT. Semen Gresik beberapa waktu yang lalu, tampaknya tidak mempertimbangkan Keputusan Menteri ESDM, padahal keputusan tersebut menjelaskan bahwa kawasan perbukitan batu gamping yang terletak di kecamatan Sukolilo, kecamatan Kayen, kecamatan Tambakromo di Kabupaten Pati, kecamatan Brati, kecamatan Grobogan, kecamatan Tawangharjo, kecamatan Wirosari dan kecamatan Ngaringan di kabupaten Grobogan, serta kecamatan Todanan di kabupaten Blora Propinsi Jawa Tengah masuk sebagai Kawasan Karst Sukolilo. Keputusan ini didukung dengan terbitnya PP No. 26 tahun 2008 tentang RTRW Nasional yang menyatakan bahwa kawasan karst masuk dalam areal kawasan lindung nasional. Padahal kita semua tahu bahwa kawasan lindung mustinya harus dilestarikan dan tidak boleh ditambang.

Pelanggaran Ketiga: Adanya intimidasi dan pembohongan kepada publik yang dilakukan oleh oknum perangkat desa sewaktu PT. Semen Gresik melakukan sosialisasi bersama Muspika Sukolilo, seperti dengan mengharuskan masyarakat menyetujui rencana pendirian pabrik semen tersebut karena sudah direstui oleh Gubernur dan Presiden. Hal tersebut merupakan suatu pemutarbalikan fakta, karena dalam acara pembukaan Posko Penyelamatan Gunung Kendeng di Kecamatan Sukolilo pada tanggal 19 Maret 2008, secara tertulis Gubernur Jawa Tengah, Ali Mufiz mengatakan bahwa: “Hal yang perlu secara serius dilakukan untuk menyelamatkan pegunungan Kendeng adalah dengan mengembalikan daya guna pegunungan Kendeng sebagai hutan lindung dan sumber mata air yang bermanfaat bagi kehidupan masyarakat.”

Mungkin memang wajar jika pemerintah kabupaten Pati sangat terobsesi untuk melangsungkan proyek pembangunan pabrik semen Gresik, dikarenakan ada beberapa data yang menyebutkan bahwa pemerintah daerah Pati merupakan salah satu pemerintah daerah terkorup. Ada indikasi kepentingan-kepentingan pemerintah Pati dalam menerima proyek pembangunan pabrik semen Gresik ini. Walaupun begitu dengan dalih meningkatkan Pendapatan Asli Daerah dan penyerapan tenaga kerja hal tersebut dijadikan alasan.


Janji Imitasi dan Bencana yang bakal ditimbulkan

Dari data studi kelayakan PT. Semen Gresik menyebutkan, kebutuhan tenaga kerja pabrik semen di Sukolilo untuk kontruksi sebanyak 2.000 orang dan untuk operasi 1.000 orang. Hasil perhitungan ini didapat dari adanya rencana kegiatan penambangan yang akan dilakukan PT. Semen Gresik di Sukolilo. Namun, sebetulnya ini tidak sebanding dengan kerugian ekonomi dan biaya yang akan dikeluarkan untuk perbaikan kerusakan lingkungan.

Asap dan debu yang akan setiap saat dimuntahkan oleh cerobong pabrik akan menimbulkan gangguan pada kesehatan manusia dan menurunkan hasil produksi pertanian. Hilangnya sumber mata air akan berdampak terhadap berkurangnya cadangan air untuk kebutuhan sehari-hari, dan akan mengakibatkan kekeringan di lahan-lahan pertanian. Hilangnya lahan pertanian akan berdampak terhadap hilangnya sumber penghidupan para petani, ancaman pengangguran dan paceklik. Angka pengangguran yang meningkat tajam dan paceklik yang berkepanjangan akan menyebabkan angka kriminalitas melesat pesat.

Kondisi pegunungan Kendeng saat ini sudah tidak lagi dipenuhi oleh berbagai jenis vegetasi, banyak bagiannya yang gersang. Dan apabila pabrik semen didirikan di sana dan melakukan eksploitasi batu kapur sebagai bahan dasar pembuatan semen, maka kondisi pegunungan Kendeng akan semakin parah. Ditambah lagi Kabupaten Pati, Kudus dan Grobogan dan Blora memiliki beberapa wilayah langganan banjir saat musim penghujan; apabila tidak ada lagi keseimbangan alam di wilayah pegunungan dan dataran rendah, dapat dipastikan bencana alam yang lebih besar akan mengancam kita bersama.

Selain dampak lingkungan, praktik alih fungsi lahan dari pertanian ke industri akan menyebabkan berubahnya tatanan sosial dan hilangnya budaya asli dan semangat kegotong-royongan masyarakat lokal.

Kenyataan telah banyak membuktikan bahwa kegiatan industrialisasi telah banyak menyebabkan kerusakan lingkungan, mulai hilangnya mata air, polusi udara, polusi suara dan berkurangnya vegetasi, degradasi keanekaragaman hayati serta terkuak pula kebohongan-kebohongan perusahaan yang pada awalnya menjanjikan hal yang sama, yakni kesejahteraan masyarakat dan peningkatan ekonomi namun faktanya menyatakan sebaliknya, yaitu menciptakan kerusakan lingkungan dan kemiskinan global.

Sayangnya, sampai saat ini Kawasan Kars Sukolilo yang melingkupi (3) tiga kabupaten yaitu Kabupaten Pati, Grobogan dan Blora belum ditetapkan sebagai kawasan perlindungan karst. Status ini menjadikan kawasan ini berisiko tinggi dan dikelola secara tidak tepat asas. Pengelolaan kawasan karst yang tidak berorientasi pada prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan akan memunculkan risiko kerusakan lingkungan dan bencana kekeringan. Berkenaan dengan hal tersebut maka informasi tentang keberadaan dan nilai kawasan karst tersebut perlu digali dan diinformasikan ke pelbagai pihak sehingga dapat dilakukan kebijakan dan praktek pembangunan yang baik di kawasan tersebut.


Goa dan Eksotisme Alam

Kondisi struktur geologi yang unik menyebabkan batu gamping sebagai batuan dasar penyusun formasi karst Sukolilo memiliki banyak rekahan, baik yang berukuran minor maupun mayor. Rekahan-rekahan ini merupakan cikal bakal pembentukan dan perkembangan sistem pergoaan di kawasan kars setelah mengalami proses pelarutan dalam ruang dan waktu geologi. Inilah yang menjadikan wilayah karst Sukolilo ini sangat eksotik. Ada puluhan goa yang tersebar di beberapa kecamatan, beberapa di antaranya adalah Goa Kembang, Dusun Wates, Goa Lowo Misik, Goa Kalisampang, Goa Tangis, Goa Telo, Goa Ngancar, Sumur Jolot Dusun Kancil, Desa Sumber Mulyo Pati, Goa Urang, Dusun Guwo, Kemadoh Batur, Grobogan, Goa Bandung, Goa Serut, Goa Gondang, Goa Banyu Desa Sukolilo, Goa Wareh Desa Kedumulyo, Kecamatan Sukolilo dan Goa Pancur di Kecamatan Kayen. Di goa-goa tersebut banyak sekali terdapat sumber mata air aktif, telaga dan sungai bawah tanah yang kemudian terdistribusikan keluar melalui mata air-mata air yang bermunculan di bagian pemukiman dan di daerah-daerah dataran sekitar Kawasan Karst Pati.


Mata Air dan Fungsinya

Perbukitan kawasan karst Sukolilo mempunyai fungsi hidrologi, yaitu sebagai daerah resapan dan penyimpan air untuk mata air-mata air yang mengalir di pemukiman, baik di bagian Utara maupun bagian Selatan kawasan yang berguna bagi kelangsungan ekosistem yang ada. Kawasan karst ini menjadi sebuah tandon air alam raksasa bagi semua mata air yang terletak di ketiga kabupaten yang ada. Begitu juga komplek perguaan kawasan karst ini memiliki potensi sumber daya air untuk kebutuhan dasar rumah tangga serta ribuan hektar lahan pertanian sebagai sumber penghidupan mereka.

Sumber daya air ini merupakan aset berharga bagi masyarakat sekitar kawasan karst, karena hampir seluruh masyarakat di kawasan Karst Kendeng Utara yang meliputi Kecamatan Sukolilo, Kayen, Tambakromo, Kabupaten Pati memanfaatkan sumber-sumber air yang berasal dari Kawasan Karst Sukolilo.

Beberapa puluh sumber mata air yang ada, di antaranya terdapat di Desa Sukolilo yaitu sejumlah 19 mata air, Desa Gadudero terdapat 3 mata air, Desa Tompe Gunung 21 mata air, Desa Kayen 4 mata air, Desa Kedumulyo 1 mata air, Desa Mlawat 1 mata air, Desa Baleadi 3 mata air dan Desa Sumbersuko 24 mata air.

Semuanya adalah sumber mata air aktif yang memiliki debit aliran bervariasi dari 1 liter per detik hingga 178,90 liter per detik. Sumber air yang terbesar di kecamatan Sukolilo adalah Sumber Lawang yang terletak di Dusun Tengahan, Desa Sukolilo, Kecamatan Sukolilo dengan debit aliran di musim kemarau 178,90 liter per detik. Sumber ini memenuhi kebutuhan air lebih dari 2000 KK di Kecamatan Sukolilo dan dimanfaatkan untuk pemenuhan kebutuhan sehari-hari seperti mencuci, MCK, ternak, kebutuhan dasar sehari-hari dan sebagai saluran irigasi untuk lebih dari 4000 hektar areal persawahan. Selain itu juga Sumber Lawang juga telah dimanfaatkan sebagai pembangkit tenaga listrik mikrohidro untuk memenuhi kebutuhan listrik di Dusun Tengahan.

Di Pati Selatan sendiri, secara keseluruhan sumber daya alam di wilayah pegunungan Kendeng Utara telah memberikan kemanfaatan bagi 91.688 jiwa di Kecamatan Sukolilo dan 73.051 jiwa di Kecamatan Kayen. Mata air pegunungan Kendeng merupakan sumber pengairan 15.873,9 hektar lahan pertanian di Kecamatan Sukolilo dan 9.603,232 hektar lahan pertanian di Kecamatan Kayen.

Selain potensi sumber daya air, sebagian goa di kawasan karst Kendeng Utara Pati merupakan tempat tinggal bagi komunitas kelelawar. Kelelawar sangat berperan dalam mengendalikan populasi serangga yang menjadi hama bagi tanaman pertanian.


Situs Sejarah Peninggalan Nenek Moyang

Di samping semua potensi sumber daya alamnya, di pegunungan Kendeng banyak terdapat peninggalan sejarah berupa situs, pesarean dan tempat pertapaan. Seperti halnya Watu Payung yang merupakan simbolisasi dari sejarah pewayangan keluarga Pandawa. Beberapa situs tersebut terartikulasikan dalam beberapa relief alam yang terdapat di pegunungan Kendeng. Di tempat tersebut juga terdapat Pertapaan Dewi Kunthi, tentang bekas asahan Kuku Pancanaka Bima, Empat Punakawan: Semar, Gareng, Petruk, Bagong, bekas tapak kuda Pandudewanata, dan lain sebagainya.

Selain kisah pewayangan juga terdapat situs yang memiliki kaitannya dengan Angling Dharma. Bukan hanya itu, di Kecamatan Kayen juga terdapat makam Syeh Jangkung yang dianggap sebagai salah satu tokoh dalam mitologi masyarakat lokal di wilayah Pati.

Beberapa situs yang ada di pegunungan Kendeng saat ini masih diyakini oleh para penduduk sebagai bagian dari kesadaran simbolisnya, hal ini terlihat masih banyak peziarah atau para pengunjung yang datang sebagai bagian dari bentuk kesadaran kultural dan spiritualitas. Kekuatan simbolik situs-situs kebudayaan yang ada di wilayah pegunungan Kendeng memiliki ikatan kultural tidak hanya seputar Sukolilo Pati saja, namun banyak juga yang berasal dari dari wilayah Kudus, Demak, Purwodadi, Blora, Jepara, dan sekitarnya.

Untuk itu, sesuai dengan PP No. 26 tahun 2008 tentang RTRW Nasional yang menyatakan bahwa kawasan karst masuk dalam areal kawasan lindung nasional dan mengingat Kawasan Karst Sukolilo yang ada di 3 (tiga) kabupaten yaitu Kabupaten Pati, Grobogan dan Blora ini merupakan kawasan penyimpan air bagi seluruh mata air karst di tiga daerah setempat maka sudah sepatutnya PT Semen Gresik membatalkan rencana pembangunan pabrik semen di wilayah tersebut; begitu juga Pemerintahan Kabupaten Pati, Kabupaten Grobogan dan Kabupaten Blora perlu mengambil kebijakan untuk menetapkan kawasan ini sebagai kawasan karst yang dilindungi agar fungsinya tetap terjaga sehingga risiko bencana ekologis dan rusaknya nilai-nilai sejarah di kemudian hari dapat dihindari.

Begitu juga kajian alternatif untuk pengembangan kawasan seperti misalnya potensi pariwisata yang terdapat di pegunungan Kendeng sangat memberikan dampak positif bagi pelestarian lingkungan. Bagaimana kekhasan karakter dan kearifan lokal masyarakat desanya adalah suatu potensi bangsa yang luar biasa untuk menuju masa depan yang berbudaya dan berwawasan lingkungan.


*Koordinator Komunitas Pasang Surut, sebuah kelompok yang terdiri dari berbagai LSM dan elemen-elemen sosial di wilayah Blora, Cepu, Randublatung, Rembang, Purwodadi, Juwana, Pati, Kudus, Solo dan Semarang yang bergerak di bidang seni, budaya, sosial dan pelestarian lingkungan.


Untuk informasi lebih lanjut hubungi:
Eko Arifianto
Email: supersamin_inc@yahoo.com









Minggu, 21 September 2008

Buy Nothing Day [Hari Tanpa Belanja]

“Wuaduh lebaran koq lagi-lagi belanja belanja belanja, konsumsi konsumsi, beli beli beli, apa gak ada hal lain yang bisa dilakukan ???”

Hari Tanpa Belanja atau lebih dikenal “Buy Nothing day” awal mulanya dirayakan tiap tanggal 28 November atau hari sabtu setelah perayaan thanksgiving tapi kalo di sini biasanya dirayakan pada hari sabtu pekan terakhir di bulan November. Dan sekarang ide awal tentang Buy Nothing day tersebut berkembang menjadi Buy Nothing Week. Tapi aku postingin artikel ini lantaran kalo di endonesa sekaranglah moment yang menurutku cukup tepat. Moment lebaran dimana biasanya orang-orang pada suka belanja-belanja yang gak penting dan banyak mall juga gelar diskon. Dan menurutku diskon tuh semacem jebakan konsumerisme, dimana seharusnya barang tersebut nggak kalian butuhkan lantas kalian beli karena murah harganya dan diskon pastinya yaaa taulah barang-barang yang gak laku-laku[hehe, koq malah ngelantur ke diskon ???]. Oke berikut ini sedikit sejarah dan penjelasan Buy Nothing Day yang aku dapatkan dari berbagai sumber…

Apa Hari Tanpa Belanja itu?
Hari Tanpa Belanja adalah sebuah ide sederhana untuk bersikap lebih kritis pada budaya konsumen dengan jalan mengajak kita untuk tidak berbelanja selama sehari. Ini adalah suatu bentuk perlawanan terhadap budaya konsumerisme.


Dari mana Hari Tanpa Belanja berasal?
Hari Tanpa Belanja telah dimulai sejak 1993 oleh Adbuster—sebuah kolektif aktivis media yang berpusat di Kanada yang bertujuan meningkatkan kesadaran kritis konsumen (idenya berasal dari Ted Dave, pendiri Adbusters). Kini Hari Tanpa Belanja telah dirayakan secara internasional di lebih dari 30 negara.

Apa tujuannya?
Sebagai konsumen, kita seharusnya mempertanyakan produk-produk yang kita beli dan perusahaan-perusahaan yang membuatnya. Idenya adalah untuk membuat orang berhenti dan berpikir tentang apa dan seberapa banyak yang mereka beli telah berpengaruh pada lingkungan dan negara-negara berkembang.

Siapa yang merayakan?
Kamu, Kalian! Ini adalah perayaan kita! Beritahu teman-teman, pasanglah poster dan jangan belanja.

Mengapa ada perbedaan tanggal perayaan?
Di Amerika Serikat dan Kanada, Hari Tanpa Belanja biasanya dirayakan sehari setelah hari perayaan Thanksgiving. Namun di Indonesia, Hari Tanpa Belanja biasa dirayakan pada hari Sabtu pada minggu terakhir bulan November dan tidak menutup kemungkinan di Indonesia di adakan beberapa hari sebelum perayaan Idul Fitri, dimana pada hari itu biasanya merupakan klimaks masyarakat Indonesia mendatangi pusat-pusat perbelanjaan didaerahnya masing-masing . Begitu juga ditempat lainnya, hari dipilih berdasarkan hari yang paling memungkinkan pada saat itu orang-orang menghabiskan waktu untuk berbelanja.

Apa yang akan saya dapatkan?
Selama 24 jam atupun seminggu Kamu akan mengambil jarak dari konsumerisme dan merasa bahwa belanja itu tidak terlalu penting. Setelah itu Kamu akan mendapatkan kembali kehidupanmu. Itu adalah sebuah perubahan besar! Kami ingin Kamu membuat komitmen untuk mengurangi belanja, lebih sering mendaur-ulang, dan mendorong para produsen untuk bersikap lebih jujur dan fair. Konsumerisme modern mungkin merupakan sebuah pilihan yang tepat, tetapi tidak seharusnya berdampak buruk bagi lingkungan atau negara-negara berkembang. Satu hal yang sangat menantang tapi akan berbuah kepuasan untuk bisa mencoba hidup tanpa belanja. Ini akan menjadi sebuah prestasi dengan reward nya yaitu diambilnya kembali waktu-waktu yang biasanya Kamu pake "shopping" dengan hal-hal yang bisa kamu gunakan untuk mengembangkan potensimu. Menulis, menggambar, main musik, korespondensi, memasak, olah raga, dll.

Apakah itu berarti saya dilarang belanja?
Percayalah, sehari tanpa belanja tak akan membuat Kamu menderita. Kami ingin mendorong agar orang-orang berpikir tentang akibat-akibat dari apa yang mereka beli bagi lingkungan dan negara-negara berkembang.

Belanja? Apa salahnya?
Sebenarnya bukan hanya belanja itu sendiri yang berbahaya, tetapi juga apa yang kita beli. Ada dua wilayah yang perlu kita perhatikan, yaitu lingkungan dan kemiskinan. Negara-negara kaya di Barat (hanya 20% dari populasi dunia) mengkonsumsi lebih dari 80% sumber alam dunia, dan menyebabkan ketakseimbangan dan kerusakan lingkungan, serta kesenjangan distribusi kesejahteraan. Kita patut cemas pada cara barang-barang kita dibuat. Juga banyaknya perusahaan-perusahaan besar yang menggunakan tenaga kerja di negara-negara berkembang karena murah dan tidak ada sistem perlindungan pekerja.

Bagaimana dengan lingkungan?
Bahan-bahan baku dan cara pembuatan yang digunakan untuk membuat barang-barang kita memiliki dampak buruk seperti limbah beracun, rusaknya lingkungan, dan pemborosan energi. Pengiriman barang-barang ke seluruh dunia juga menambah tingkat polusi.

Apakah satu hari akan membuat perubahan?
Hari Tanpa Belanja tidak akan mengubah gaya hidup kita hanya dalam satu hari, ia lebih merupakan sebuah pengalaman melakukan perubahan! Kami bertujuan membuat Hari Tanpa Belanja mengendap dalam ingatan setiap orang—layaknya peringatan Lebaran, Natal, atau Tujuh Belasan—agar juga berpikir tentang diri mereka sendiri, tentang keluarga terdekatnya, keluarga, teman-teman, dan masa depan.

Pikir lagi sebelum membeli! Jawablah pertanyaan-pertanyaan ini sebelum berbelanja!
Apakah saya benar-benar memerlukannya?
Berapa banyak yang sudah saya punya?
Seberapa sering saya akan memakainya?
Akan habis berapa lama?
Bisakah saya meminjam saja dari teman atau keluarga?
Bisakah saya melakukannya tanpa barang ini?
Akankah saya bisa membersihkan dan/atau merakitnya sendiri?
Akankah saya bisa memperbaikinya?
Apakah barang ini berkualitas baik?
Bagaimana dengan harga? Apakah ini barang sekali pakai?
Apakah barang ini ramah lingkungan?
Dapatkah didaur-ulang?
Apakah barang ini bisa diganti dengan barang lain yang sudah saya miliki?

Info lainnya tentang Hari Tanpa Belanja :

Wikipedia Indonesia

kunci.or.id

Anarchoi.gudbug.com


Statistik Konsumsi

Selasa, 09 September 2008

Reportase Susur Kali Lusi

Reportase Susur Kali Lusi

Kali Lusi: Akankah Tinggal Kenangan?


Kekeringan merambat pasti. Dalam hitungan hari tanah liat merah menjadi debu hingga tersapu angin. Tak ada lagi tetes hujan walau setitik. Embun pagi yang bertahan beberapa menit pun hilang. Sirna. Sampah-sampah bertumpuk tumpang-tindih di sela-sela batu kali kering, bergelut dengan lumpur di sumber-sumber air, bertebaran di jalan-jalan desa. Anak-anak kecil bermain. Salak anjing bersahutan terdengar di antara suara yang keluar dari sound system orang hajatan di kejauhan menghiasi siang hari yang terik.

Di daratan sejauh mata kami memandang yang terlihat warna kecoklatan. Hamparan bukit dan pegunungan yang hanya ditumbuhi rumput kering dan semak-semak hitam paska terbakar. Daun-daun bambu berwarna perak, kaku terkena jilatan nyala api. Seekor burung Sikatan terbang menjauh. Kupu-kupu kecil warna kuning, coklat dan hitam-putih beterbangan di antara ranting-ranting kering. Kali Lusi yang dulu pernah diceritakan oleh sastrawan besar, Pramoedya Ananta Toer dalam bukunya berjudul Cerita Dari Blora (1952) sekarang keadaannya sungguh amat memprihatinkan. Sungai yang membelah kota Blora dengan aliran airnya yang deras itu kini nyaris terancam. Hanya garis-garis kering yang menguratinya, tanpa aliran maupun rembesan di sela-sela batunya.

Dari penyusuran Kali Lusi kemarin tanggal 10 Agustus 2008 oleh kawan-kawan punk dan kawan-kawan yang tergabung dalam Komunitas Pasang Surut Team IA di daerah hulu yang dimulai dari Desa Gandu – Desa Gayam, Kecamatan Bogorejo, Kabupaten Blora, banyak sekali kenyataan lapangan yang berbeda dengan apa yang kami pikirkan sebelumnya. Banyak penambangan batu di pegunungan tanpa memperhatikan amdal. Dengan hanya mementingkan keuntungan pemodal semata. Hal ini akan mengakibatkan daerah resapan dan tampungan air semakin banyak hilang. Artinya, air banyak yang tidak terserap, melainkan mengalir, mengakibatkan pengikisan tebing maupun pinggiran sungai, dan dengan cepat akan menghilang.

Penambangan pun menimbulkan dampak secara langsung maupun tidak langsung bagi keberlangsungan kehidupan ekosistem sungai dan hutan. Kami lihat di beberapa tempat ada pengendapan lapisan putih semacam serbuk kapur di batu-batu dan dasar sungai. Kekeruhan air sangat terlihat jelas. Tak ada satupun ikan yang kami temui dari penyusuran hulu kali dari Desa Gandu sampai Desa Gayam, hanya binatang sejenis laba-laba berkaki panjang yang mengapung dan bergerak-gerak di atas air.

Begitu juga dengan sampah –seperti yang banyak kami temukan di beberapa sumber dan sumur buatan. Kebanyakan sampah bekas produk sabun cuci bubuk, deterjen dan sampo. Tim kami mendapatkan satu kresek sampah plastik dari radius 4 meter di sekitar sumur buatan di daerah Cerawa, yang hingga kini masih dimanfaatkan oleh masyarakat Desa Kembang –yang jauhnya kurang lebih 1 km dari tempat tersebut. Dari hasil pengumpulan dan pengamatan sampah yang ada, bisa dibagi menjadi 2 bagian, yaitu 70 persen sampah unorganik, seperti plastik bungkus produk sabun, bubuk deterjen, sampo dan makanan ringan, sedang 30 persennya adalah sampah organik berupa daun-daun, ranting dan kotoran manusia.

Karena aliran air, sampah yang ada akan turun menuju sungai-sungai di bawahnya. Sungai yang dipenuhi sampah mengakibatkan aliran air tidak lancar sehingga menyebabkan penyumbatan. Demikianlah sungai akan meluap. Akibat lainnya adalah lumpur akan menumpuk di sungai. Dengan penumpukan lumpur maka pendangkalan sungai tak terhindarkan.

Padahal untuk terurai secara alami, sampah plastik membutuhkan waktu 500 hingga 1000 tahun. Sehingga bisa diasumsikan bahwa selama ratusan tahun tersebut sampah plastik yang ada akan membawa dampak buruk bagi ekosistem, seperti menurunnya kualitas air sungai karena tercemar, rusaknya habitat bagi mahluk hidup yang hidup di sungai, menimbulkan polusi bau yang tidak sedap serta berbagai macam sumber penyakit menular. Di daerah seperti Cerawa pohon besar praktis tak ada. Hutan rusak hingga pada taraf yang memprihatinkan. Bahkan pohon yang masih sebesar lengan manusia pun tak lepas dari tebasan parang. Seekor tupai melompat cepat. Ular kayu berwarna coklat melingkar lemas dengan perut kurusnya. Menurut kesaksian Mbah Sri (72) dari Desa Gandu bahwa cara-cara mendapatkan ikan dengan cara pemberian obat/ racun banyak dilakukan oleh masyarakat desa setempat dan masyarakat dari luar desa. Keberadaan satwa liar seperti ular sebesar pohon kelapa dulu dia masih sempat melihatnya. Dia juga melihat banyak orang yang melakukan penebangan pohon hingga mengakibatkan kelongsoran tanah di bantaran kali. Lebar Kali Lusi pun menurutnya kini berkurang sangat drastis dibandingkan dengan 30 tahun yang lalu, dan dia menjadi saksi sejarah bagaimana keanekaragaman hayati menurun tajam sekarang ini.

Jika menurut penelitian 1 pohon bisa mengikat air sebesar 4 kali berat pohon, maka semisal di suatu kawasan ada 1 pohon besar yang beratnya kurang lebih 1 ton, maka akar-akar pohon tersebut bisa mengikat lebih kurang 4 ton air di sekelilingnya. Itulah sebenarnya yang mengakibatkan sumber mata air akan tetap lestari. Karena mata air tidak muncul dengan sendirinya., tapi keberadaannya disebabkan ketika ada air yang tertampung dalam ‘tandon’ besarnya. Jadi kalian bisa bayangkan jika dalam satu kawasan telah dilakukan penebangan 1000 pohon besar. Bisa kalian hitung berapa jumlah air yang hilang?

Apakah ini musibah atau sesuatu hal yang alamiah? Fenomena kekeringan bukanlah semata persoalan fenomena alam –yang kami maksudkan disini adalah lepas dari keterlibatan manusia. Sebagai manusia kita terlibat penuh dalam jaringan atau kehidupan organis di bumi ini. Karena jamak diketahui bahwa hal-hal tersebut hanya dianggap sebagai fenomena alam, dengan kata lain manusia sama sekali tidak berperan dalam mewujudkan fenomena tersebut. Ini mengingat bahwa manusia selama ini memandang realitas di luar dirinya sebagai obyek yang tidak berkesadaran dan tanpa makna. Dan kekeringan di Kali Lusi bukanlah serba kebetulan belaka. Kondisi memprihatinkan yang terjadi di daerah hulu Kali Lusi –yang notabene daerah pegunungan dan pedesaan, patut dicermati. Kekeringan, hilangnya sumber mata air dan banyaknya sampah di Kali Lusi adalah persoalan struktural. Dengan kata lain bahwa kehidupan masyarakat lokal dan global sekarang ikut mendorong kering dan punahnya sumber mata air Kali Lusi –dan sungai-sungai lainnya.

Coba kita pertanyakan kembali konsepsi kita mengenai bencana yang kita sebut sebagai bencana alam. Dalam kasus ini, jika kekeringan yang terjadi disebabkan atas penambangan pegunungan kapur yang besar-besaran, pengambilan dan penebangan pohon-pohon di hutan, perburuan satwa liar, pengambilan ikan dengan obat atau racun, penggunaan pupuk kimia di bidang pertanian, pembuangan sampah dan limbah rumah tangga atau industri, pembakaran dan pembukaan lahan, tingginya pola hidup konsumeristik masyarakat, tentu hal ini bukanlah kehendak alam melainkan akibat ulah manusia.

Semua persoalan ini tidak bisa dilihat semata akibat minimnya kesadaran masyarakat pedesaan, tetapi juga seberapa jauh budaya konsumerisme sebagai salah satu tiang penyangga Neoliberalisme merasuk dalam pola kehidupan masyarakat yang ada.

Selama struktur masyarakat didominasi oleh kepentingan pasar, Kali Lusi juga sungai-sungai lainnya pun sedang menuju kehancuran. Sehingga membiarkan struktur kehidupan yang berpihak pada kapitalisme global yang mendominasi kehidupan sama saja kita sama-sama menciptakan bencana sosial. Mungkin keabadian hanyalah suatu ketidakabadian, atau sebaliknya. Dan yang pasti kalian pun tahu kapan aliran sungai itu akan kering dan berhenti mengalir. Hilang.


Blora, 14 Agustus 2008

Eko Arifianto
(supersamin_inc@yahoo.com)
HP.081328775879


NB: Acara Susur Kali Lusi ini rencana akan kami tindak lanjuti dengan Festival Kali Lusi.
Save Our Earth. Viva La Ecological Anarchy!

Jumat, 01 Agustus 2008

Pasar Malam dan Sejarah Yang Tak Runtut

Pasar Malam dan Sejarah Yang Tak Runtut (Semacam Catatan Sana-sini dari Festival Malang Kembali 2008)

Festival Malang Kembali (FMK), sebuah acara yang mungkin menjadi khas bagi kota Malang pada tahun-tahun terakhir ini. Khas bukan karena tidak bisa digelar di luar daerah Malang, tapi lebih karena muatan acaranya yang sepertinya memang harus ber-‘bau-bau’ Malang-an. Acara dengan format serupa ini bisa saja digeber dimanapun, dan namanya juga bisa berubah-ubah, misal Festival Surabaya Kembali, Festival Dorce Gamalama Kembali, apapun. Dengan slogannya: Sedjoeta Tradisi Satoe Aksi, digelar mulai tgl. 22-25 Mei di seantero Djalan Idjen, dari pagi sampai tengah malam, FMK 2008 menampilkan banyak sub-acara: Panggung Rakjat, menampilkan wayang (topeng, kulit, orang), ludruk, ketoprak, tari, musik (gambus, qasidah, mocopat, kerontjong); Workshop tari malangan dan klasik, topeng, batik, keramik, gerabah, wayang, kaligrafi, keris; Pameran benda purbakala, artefak, keris dan benda pusaka; Oepatjara Adat, ruwatan akbar, petik panen, jamasan keris; dan pastinya ada Pasar Rakjat, menyuguhkan aneka kuliner, jajanan lawas (bukan basi!), mainan, arsip, kerajinan, keterampilan nudjum, ramalan, pijat dan pengobatan tradisi. Dan jangan lupa hubungi saya kalo kapan-kapan kamu mau berlibur ke Malang, saya bersedia jadi guide untuk tour kamu.. :p

Mungkin ini ada hubungannya dengan rangkaian ritual perayaan HUT kota Malang, yang jelas pas bulan-bulan April/Mei/Juni tiba-tiba berhamburan sekali acara-acara yang sifatnya massal. Liat saja, hanya selang satu-dua hari sebelum FMK, di lokasi yang masih satu area, tepatnya di seputaran kompleks Perpustakaan Umum Kota Malang, ada (Festival) Malang Membaca, Pameran Buku yang Exotic & Dahsyattt..! (begitu kata brosurnya). Sub-acaranya tipikal acara-acara festival buku. Kemudian, acara serupa digelar lagi dengan lokasi berbeda, kali ini dengan judul Islamic Book Fair 2008, kalo gak salah ini tahun ke-empat acara tersebut eksis. Masih ada juga, Malang Hi-Tech Show. Dari judulnya saja kita sudah bisa membayangkan bentuk dan format acaranya, lokasinya ada di Kompleks Pasar/Mall di tengah kota. Dan masih banyak lagi. Banyak tema, banyak format, baik yang rutin maupun temporal.

Tapi kali ini kita gak ngomongin banyak acara tersebut, kita lebih khusus menginjakkan kaki pada FMK. Apa coba kesan pertama kali? Ampuun, antriannya itu lho. Mungkin karena saya dan kawan-kawan datang tepat pada saat peak seasonnya. Parkiran penuh, jalan di area dengan kecepatan ala kura-kura. Bergerombol serasa di Mekkah, tapi dengan Ka’bah-Ka’bah yang justru berjejer rapi dengan penuh logo sponsor menawarkan berbagai komoditas berbau ‘sejarah’ di pinggir-pinggir jalan utama. Sementara pada lingkaran taman kota dimana arus pusaran massa berputar telah dibangun panggung-panggung untuk menampilkan banyak atraksi seni/budaya. Untung arus itu tak perlu berputar tujuh kali seperti Thawaf pada ritual Haji. Secara umum pemandangan masih seperti tahun kemarin. Adakah kerinduan yang diam-diam menyelinap? Ah, sepertinya tidak. Saya sebenarnya juga gak tau kenapa saya datang ke sana. Mungkin panitia secara diam-diam pernah menanamkan semacam software di kepala saya, dan lalu mereka tinggal ’klik’ mengaktifkannya melalui iklan-iklan di koran, pamflet, dan poster, serta lewat kabar dari mulut ke mulut, sehingga saya mau tidak mau harus datang ke sana memenuhi panggilan. Entah mau ngapain nantinya, yang penting masuk dan menjejal-jejalkan diri ke arena.

Pasar dan Sejarah. Dua hal yang menonjol di venue serta dua hal yang jelas berbeda. Dan Dinas Pariwisata Kota Malang, ya kalau tidak salah dengar ini adalah proyek rutin mereka, secara inovatif dan mengagumkan telah menggabungkan kedua dunia itu pada sepanjang jalan yang memang memiliki ‘pasar’ dan ‘sejarah’ tersendiri di kota Malang. Luar biasa. Dan ini sudah berjalan pada tahun ke-tiga semenjak pementasan yang pertama pada 2006 yang lalu.

Pasar Malam
Berjejal-jejal dengan banyak sekali manusia, membuat saya agak sedikit heran sekaligus miris. Apa coba yang dicari orang-orang itu di sini? Mungkin banyak yang seperti saya, mau gak mau akan datang jua, karena entah.. Dan saya sebenarnya juga tidak terlalu tahu apa ekspektasi saya sebelumnya. Duh, software itu mungkin sejenis virus ajaib ya, benar-benar tak bisa dihindari. Hingga akhirnya saya sadar: hei ini kan pasar! Kenapa tiba-tiba saya bilang FMK adalah pasar? Lha kalo terlihat ada lapak-lapak dengan aneka barang dan ada banderol harganya kan berarti mereka sedang berjualan dan kalo kemudian setiap orang yang interest terhadap barang-barang tersebut harus melakukan pembelian, melakukan transaksi, apa coba namanya kalo bukan pasar? Dan ya, ternyata FMK tepatnya adalah sebuah pasar malam! Pasar yang menu utamanya digelar di malam hari. Saya baru nyadar! Tapi, pasar, tak peduli siang atau malam, tetap saja adalah pasar. Kalaupun ada kemasan dan wujud yang berbeda, itu kan hanya bungkusnya saja. Pasar toh bisa berdinding apapun: gedhek anyaman bambu, triplek, styrofoam, bahkan beton, dan.. bukan seperti itu maksud saya. Pasar bisa dikemas dengan bungkus apapun: musik, sex, pendidikan, agama. Atau juga seni, dan revolusi, apapun. Dan kali ini kita punya sebuah pasar dengan bungkus serta dekorasi berupa sejarah.

Menarik sebenarnya, untuk bicara tentang pasar sejak kemunculannya ribuan tahun silam. Sejak era barter mulai terkikis dengan adanya standar mata uang, hingga pasar bukan lagi semata arena bertukar komoditas. Banyak hal bisa bermain di dalamnya. Dalam sebuah sistem modern yang kita sebut pasar, masing-masing bagian dari produksi, distribusi, konsumsi, adalah bagian-bagian yang bisa dikatakan terpisah dan tak perlu saling kenal satu sama lain.

Pasar hari ini bukan semata aktivitas pertukaran kebutuhan ekonomis. Pasar adalah tentang arus. Tentang trend, mode, kegemaran, kecenderungan. Tentang rating, tentang gerombolan-gerombolan, dengan segala terminologi ‘life style’ semu nan absurd yang sanggup membuat kita kehilangan harga dan kontrol atas diri. Segala hal harus dijual, dan terutama dibeli, atas nama trendy, ‘want’ mengesampingkan ‘need’. Keinginan melampaui kebutuhan. Di dalam pasar jangan mengharapkan segala hal yang sakral, spesial, dan membangkitkan hasrat personal. Karena yang substansial, kalaupun itu pernah ada, di sana akan berujung pada entitas yang namanya duit.

Kalaupun acara kemarin nampak rame dan terjadi antrian disana-sini, antrian yang terjadi jelas berbeda sama sekali dengan antrian semacam antrian sembako, minyak, bahkan BLT. Ada perbedaan antara ‘want’ dengan ‘need’ itu tadi. Lalu, masih adakah interaksi yang manusiawi? Semacam interaksi sederhana yang bermula dari sebuah antusiasme untuk berkenalan dengan seorang gadis, hanya karena merasa sama-sama manusia –kan wajar manusia tertarik dengan sesama manusia,-- bukan seperti antara gadis berlabel spg yang sibuk berbasa-basi belaka dengan calon konsumen produknya, bukan interaksi seperti calon pembeli yang antusias pada sewujud barang dagangan belaka.

Ah, pasar adalah tentang jual dan beli. Manusia dan pihak-pihak yang ada bertemu untuk aktivitas jual dan beli. Hampir tak ada yang namanya interaksi humanis antar manusia. Apalagi dari kacamata produsen. Segala hal harus dipermak di dalam salon dengan biaya serendah-rendahnya untuk kemudian dikemas menjadi komoditas siap jual dengan harga setinggi-tingginya. Bukannya apa-apa, memang seperti itulah bisnis yang dijalankan secara efektif. Walaupun para pekerja, staf, karyawan, segala macam buruh, selalu ada di dalam lingkaran ‘biaya yang serendah-rendahnya’ itu, sedangkan pihak investor akan selalu menuntut ‘jual dengan harga yang setinggi-tingginya’. Masalah klasik memang.

Pasar hari ini tidak butuh spontanitas atau antusiasme. Hanya butuh konsumer yang hanya mau mengerti tentang bagaimana membeli, penggemar dan pengikut fanatik mendekati fasis serta penikmat pasif sejati. Kita terjerembab pada budaya konsumtivisme. Bukankah sebenarnya ini bisa dibilang sebagai pemerkosaan, beratasnamakan cinta..!

Dan, saya belum tahu apa hal ini masuk dalam kurikulum materi pelajaran ekonomi di sekolah-sekolah, kita berada dalam suatu wujud pasar yang melampaui ruang dan waktu: pasar mutakhir beralaskan liberalisme, kebebasan! Wujud pasar yang bernama neo-liberalisme, benar-benar dihadirkan lewat jargonnya: pasar bebas! Dan liberty, kebebasan, cuma milik mereka yang mampu mengakses modal. Modal yang entah ada di belahan bumi yang mana. Dan kita menjadi terlalu sibuk melarikan diri, melupakan diri, melepaskan diri, melenyapkan diri, ajeb-ajeb, mabuk alkohol di dalam club, berserakan di trotoar.

Sejarah Yang Tak Runtut
Hei, di acara FMK yang sama tahun 2007 lalu, Pak Walikota Malang pake kostum tuan tanah! Tahu kan, baju semacam safari dengan banyak saku gombong di depannya, dengan topi bulatnya yang khas dan berkelas itu. Saya secara tak sengaja melihat itu di salah satu sudut lokasi acara. Mungkin saja itu dimaksudkan untuk sekedar menunjukkan model pakaian dinas tempo doeloe pada masa kolonial dulu, sekedar berpartisipasi dalam acara. Tapi rasanya kita juga gak terlalu bodoh untuk tahu siapa pada tempo doeloe itu yang berdinas dengan model seragam seperti itu! Atau kita terlupa? Lupa, seperti Pak Walikota Malang yang sering nampak terobsesi pada Ken Arok, sosok jaman feodal yang membangun sistem sosial politik beraroma merah belepotan darah, sehingga datang di acara dengan berkostum dan bergaya seperti tuan tanah. Masa sih kita lupa seperti apakah makhluk yang kita sebut tuan tanah dalam sejarah panjang pertempuran demi pertempuran di indonesia?

Jasmerah!, sabda Bung Karno. Jangan sekali-kali melupakan sejarah, untuk bisa mengarifi sejarah, belajar banyak dari sejarah. Jika sedikit mengulik metode marxian, sejarah adalah tentang kenyataan hari ini, bagaimana proses kekinian dinyatakan. Tentang bagaimana percaturan dan pembagian ekonomi terjadi. Bagaimana ekonomi diproduksi, didistribusikan, serta digunakan dalam masyarakat. Sehingga sejarah bisa dilihat dari motif-motif politis-ekonomis. Feodalisme-kolonialisme-imperialisme-developmentalisme-postmodernisme, etc, dan bahkan peperangan fisik dengan senjata-senjata berat modern serta naiknya harga BBM di Indonesia hari ini memiliki pondasi sejarah yang sama. Kenapa kita selalu gagal menganalisa sejarah. Kawan saya bilang, sejarah hari ini bukan untuk dianalisa, tapi untuk dijual sebagai barang kenang-kenangan belaka. Mungkin beberapa puluh tahun lagi, mayat hidup orang-orang korban lumpur Lapindo di Sidoarjo akan laku dijual, semata sebagai artefak dan barang kenang-kenangan yang eksotis. Ya, kenyataan sosial di seantero negeri ini seakan menegaskan penggalan-penggalan tragedi, sebuah episode sejarah yang sebenarnya sama sekali belum cukup usai. Kita bisa bilang, secara kasat mata Indonesia tak pernah benar-benar jadi tuan di atas tanah dan airnya sendiri. Tanah, air, dan bahkan udara di sini adalah komoditas milik entah siapa.

Mungkin Bung Karno sudah menyadari sejak awal tentang negeri yang pernah dibangunnya ini, bahwa akan ada rantai-rantai sejarah yang terpenggal, disia-siakan, dan nampaknya lebih banyak lagi yang memang sengaja dihilangkan. Sejarah yang tak pernah tuntas, dan cepat membuat kita lupa. Benar-benar lupa!

Dan sejarah, jangan harap bisa bangkit dari kubur untuk menggugat. Dengan halaman-halaman sejarah yang berserakan tak beraturan, dengan versi dan blok-blok episodenya masing-masing. Dari gumpalan sejarah yang tak runtut, apa yang nantinya akan bisa kita harapkan untuk dibaca? Apalagi, semata sejarah berupa cinderamata hasil berburu di pasar liberal berbau korporasi.

Pasar Malam dan Sejarah Yang Tak Runtut
Festival-festival semacam FMK, pasar-pasar yang dihadirkan secara sepotong-sepotong, jarang-jarang, sehingga seakan kita dipaksa untuk mencintai dan merindukan, selalu menunggu-nunggunya tahun depan, entah cinta dan kerinduan seperti apa. Tentang hal seperti ini Camelia Malik dengan genit akan langsung menyerang lewat ‘Rekayasa Cinta’nya: Cinta/Kini sudah direkayasa/Diolah-alih/Semanis madu/Hei, tapi berbisa! Tak lupa liat juga pada bagian Bridge: Nuansanya tak lagi melukiskan/Pesona indahnya kemesraan/Jalinannya tak lagi menjanjikan/Masa depan kebahagiaan. Ya, pasar yang dihadirkan sepotong-sepotong, sporadis dan temporal memang tidak benar-benar berhasrat untuk menjanjikan masa depan kebahagiaan. Bukankah cinta yang kita temui di pasar adalah cinta hasil rekayasa. Cinta yang artifisial, tiruan belaka. Semu. Cuma kemasan.

Sama seperti FMK, lewat diorama dan setting artifisial yang dibangun, panitia FMK mencoba menghadirkan sejarah yang runtut (walaupun sebenarnya enggak juga, mengingat dua event sebelumnya di 2006 dan 2007 yang menampilkan visualisasi masa perebutan kekuasaan dengan perangnya yang modern, dan pada 2008 ini seakan tiba-tiba kita terjerembab pada masa dimana Ken Arok sedang membangun dinastinya), dengan maksud untuk memberikan pengetahuan dan pengajaran tentang sejarah kepada para pengunjung serta menanamkan kecintaan akan sejarah dan budaya, paling tidak sejarah dan budaya lokal khas Kota Malang. Malah dengan waktu yang hampir bersamaan, pada 19-23 Mei, di Taman Krida Budaya Jatim sedang digelar event yang juga mencoba menghadirkan sejarah. Merupakan rangkaian kegiatan berjudul Budhaya Adhikara, proyek Dinas P&K Prop. Jatim, acara tersebut salah satunya juga memamerkan benda-benda purbakala, seperti kapak perimbas, beliung, mata panah, fosil-fosil, dan mumi. Suasananya memang tak se-heroik seperti FMK, berhubung acara di TKB tadi memang disegmentasikan dengan format lomba seni/budaya bagi kalangan pelajar.

Tapi apa coba yang bisa kita dapat dari metode pengajaran singkat, instant, bahkan gak sampe satu minggu dalam ruang yang pengap dan gegap-gempita seperti itu? Meskipun toh itu akan diulangi terus setiap tahun sekali? Apalagi kalo aktifitas ’belajar’ itu sendiri sudah jadi komoditas, apa yang kita harapkan? Sedang Museum Brawijaya, yang jelas-jelas merupakan sebuah ruang, dimana jauh semenjak awal sepenggal waktu bernama sejarah memang sengaja dihadirkan bersanding dengan kehidupan kita hari ini, tetap saja menjadi sebuah museum militeris yang kokoh dan menyeramkan.

Hei, liat bagian Reffrainnya: Kalo cinta sudah direkayasa/Dengan gaya canggih luar biasa/Rindu buatan, rindu sungguhan/Susah dibedakan. Lalu bagian ke-duanya: Budi yang kaya/Adat budaya/Tak lagi terjaga. Haha.. sebuah lagu, dengan komposisi dan lirik yang dahsyat!

Mencintai dan menghargai sejarah adalah dengan membuat proyek-proyek pembangunan patung atau tugu-tugu berbalut heroisme atau kepahlawanan. Yah, karena saking banyaknya proyek, ngoyek sana-sini, sampe lupa ada banyak artefak yang ketinggalan, seperti di Blitar: Istana Gebang, rumah kediaman Bung Karno pada masa kecilnya, atau juga Museum dr. Soetomo yang terlantar di Kab. Nganjuk, juga kondisi para pejuang veteran yang cuma ‘disentuh’ untuk event hura-hura nasionalisme pas agustusan. Ngomong-ngomong, Bung Tomo, yang berjasa menjejakkan sebuah hari bertajuk Hari Pahlawan dimana kita berkesempatan mempunyai tambahan satu hari libur nasional itu, makamnya ada di lokasi pemakaman umum biasa lho, bukan di taman makam pahlawan. Sangat menyenangkan sepertinya, hidup dan mati dekat dengan rakyatnya. Mengenang dan menghargai sejarah adalah dengan menjual foto-foto dan posternya dengan harga jauuuuh di atas rata-rata harga produksi, dan membuat perayaan hura-hura berbalut ‘sejarah’ tiap tahunnya. Kita benar-benar meng-harga-i sejarah!

Yang banyak terjadi adalah adanya proses komodifikasi sejarah. Walaupun entah bagian atau versi sejarah seperti apa dan yang mana, tapi tampak ada usaha-usaha untuk membawa sejarah ke dalam pasar. Dan upaya untuk menghadirkan sejarah pada pasar, ya akan cuma jadi barang dagangan belaka. Memang, bisa saja untuk semacam kegiatan ekspresi ’menghias’ arsitektur pasar dengan dekorasi berupa artefak-artefak sejarah. Tapi yang banyak terjadi malah sebenarnya sejarah sedang dimasukkan ke dalam pasar untuk benar-benar diperdagangkan, semacam kasus perdagangan artefak dan benda-benda yang dicuri dari museum di Solo dan dari candi-candi.

Lalu apa coba sebenarnya yang salah dengan hal menjual sejarah? Saya juga tak terlalu paham, tapi sepertinya ada sesuatu yang hilang, itu saja. Memang, seperti banyak subkultur-subkultur urban yang sekarat karena membenturkan diri pada tembok pasar, mengungkit-ungkit sejarah toh juga gak akan menghasilkan apa-apa selain jual-beli semata. Menggelar budaya adiluhung, nanggap wayang, gelar ludruk semalam suntuk sepanjang tahun juga gak menghasilkan ‘apa-apa’, jika yang dimaksud dengan ‘apa-apa’ itu adalah kesejahteraan dan kehidupan layak selayaknya hidup itu sendiri. Tak beda dengan aktivitas puasa yang cuma meninggalkan jejak fisik berupa lapar dan dahaga. Tak akan ada esensi, yang ironisnya, justru hasil-hasil komodifikasi kering seperti itulah yang sebenarnya sedang banyak ditawarkan dan dijual. Belajar banyak babagan sejarah sedari SD sampai ubanan, sepertinya tidak menghasilkan apa-apa, selain dendam kesumat turun-temurun. Sejarah memang menjadi hal yang selalu terperangkap begitu saja dalam kertas-kertas ujian di sekolah-sekolah, menjadi usang di dalam museum, dan cuma terselip pada buku panduan soal-soal ujian CPNS. Coba, bunyi teks Pancasila ada lima saja ternyata tak sedikit yang terlupa. Mungkin ini juga gara-gara trauma indoktrinasi model Penataran P4 ala Orde Baru, sampe kita merasa mual, skeptis, dan sinis setiap memperbincangkan Pancasila.

Mungkin berangkat dari sinilah sehingga panitia menggelar FMK. Seakan ada hasrat tuk kembali ke kampung halaman yang murni dan naif: ada kompleks persawahan, candi-candi, dokar, lampu ublik, sepeda onthel, udheng, gadis desa berkebaya manis sekali, gulali, aroma wedang rondhe anget, wayang-wayangan, sarung dan kaos oblong, penyiar radio di depan mic –sepertinya sedang siaran, nokia, coca-cola, converse, inspired, lho kok ada satgas parpol, dan eh.. ada yang makan burger juga! Ya, hehee.. pengunjung (konsumen) sepertinya memang pihak yang paling susah diatur dalam hal kostum, mungkin sedang jenuh saja dengan aturan dress code yang seperti dipaksakan (sebenernya enggak juga lho..) dan panitia juga tak bisa menghindarkan diri dari sekedar membuat sebuah acara berupa pasar malam! Padahal sudah ada Andjoeran: Hormati Boedaja Sendiri, Pake Boesana Tradisi. Haha.. Anjuran yang aneh..

Mirip seperti ‘fenomena’ ritual mudik, pulang kampung waktu lebaran, dan gak ada perubahan apa-apa setelah balik ke kota, tentu selain tiket yang harganya lebih mahal, kendaraan transportasi yang semakin usang, pohon-pohon yang hilang, polusi menjadi-jadi, polisi yang semakin garang, dan oh.. endonesa negri ngeri, kalo kata Marjinal.

Memakai kostum seperti model eyang-eyang kita toh tak akan menghasilkan sesuatu yang esensial selain sensasi semacam katakanlah ’back to nature’. Kita hanya akan mengalami sebuah jalan-jalan berputar-putar pada setting yang sama yang kita sebut ber-rekreasi, untuk lantas nanti kembali mengeluhkan realitas dengan harga-harganya yang mahal, jalanan macet karena kecelakaan atau banjir dan lumpur yang meluap, polusi dan polisi dimana-mana. Ah.. dan kita meng-amini saja bahwa ternyata kita tidak bisa ber-rekreasi setiap hari, karena sistem yang ada memang tidak menghendaki terbangunnya kreativitas dan segala yang sakral.

Di dalam pasar kiranya sudah sangat radikal dan subversif cukup dengan mengenakan kaos oblong bergambar kepala Che Guevara, dengan berhiaskan taburan pin-pin dan patches beraroma molotov. Sudah cukup adiluhung, hanya dengan mengenakan kostum tradisional berupa beskap dan kebaya, lengkap dengan jarik dan sanggul dan blangkon dan sandal selop dan keris dan apa itu namanya yang disematkan di dada seperti bros. Aroma sakral nan mistis cukup dibangun dengan menyemprotkan parfum beraroma kemenyan atau dupa cendana, lalu mulut komat-kamit, seperti Joko Bodho yang malah membuatnya memang nampak semakin bodho. Orang bodho yang dibesarkan oleh pasar bernama TV. Atau sebenarnya adalah orang yang sangat pintar sekali membaca wolak-walik-nya jaman, melu ngedan biar keduman. Oh, jangan lupa rambut mohawk warna-warni atau potongan dreadlock (gimbal) penuh variasi sekarang bisa dipesan lengkap dengan layanan delivery order. Sangat cepat dan trengginas. Bahkan Mahatma Gandhi yang terkenal itu sebenarnya sering juga terpergok sedang asik menikmati beefburger di dalam McD. Hanya saja kru-kru acara gosip itu pura-pura saja dalam perahu, dasar kura-kura tidak tahu!, sehingga mereka tak pernah meliput dan membahasnya mati-matian di acara gosip mereka yang konyol itu.

Sepertinya antara segala subkultur urban hari ini dengan budaya-budaya warisan dan sejarah, masing-masing berdiam di ruangan yang berbeda. Dan jika kebetulan kita berada di salah satu ruangan itu, kita akan cuma bisa menonton ruangan yang lain seperti kita menontoni ikan berenang dan mengambang di balik kaca aquarium tebal. Serasa ada keterpisahan akut antara apa yang kita sebut budaya dengan kelakuan konyol sehari-hari. Untungnya, (atau sialnya?) itu terjadi tidak hanya di sini, liat saja misalnya, kenapa Amrik yang punya banyak sekali hero, mulai jamannya Rambo, Captain America, Superman, sampe jaman SUM 41 sudah jadi rockstar dan ketika Barack Obama dengan Hillary Clinton sedang berebut tiket sejarah USA, tetap tidak bisa mencegah lebih dari 4000 (versi birokrasi) warga negaranya, yang dipaksa jadi serdadu membela keyakinan sekelompok orang berkostum bendera di White House, meregang nyawa di !raq.

Buku sejarah dengan pijakan kapan saja dan dari mana saja selalu menceritakan kisah-kisah yang sama, cuma tekstur adonan, detail-detail dan variannya yang berbeda, kita tetap ada pada pusaran yang sama. Mulai jaman nenek moyang dan kakek-kakek kita, dari ayah kita dan kita sendiri hari ini, gagal mencari celah untuk keluar.

20 Mei 2008, tepat 100 tahun Hari Kebangkitan Nasional. Saya rasa saya tak harus bicara tentang apa yang terjadi seabad yang lalu, yang jelas di masa lalu Kebangkitan Nasional bisa digerakkan secara menyeluruh karena berbagai unsur dalam masyarakat secara massif mampu bersatu untuk mewujudkan kemerdekaan. Tapi kini sebagian unsur itu justru dipinggirkan, bahkan dianggap sebagai beban atas nama Pembangunan Nasional. “Demokrasi itu berbicara, bukan tutup jalan. Kalau menghalangi jalan, tangkap. Itu perintah Presiden”, itu kutipan dari Wakil Presiden RI, Jusuf Kalla menanggapi aksi penolakan kenaikan harga BBM yang kemudian bentrok dengan ratusan aparat yang menyerbu masuk ke dalam Kampus Universitas Nasional Jakarta, 24 Mei kemarin. Sayangnya saya kehilangan hasrat untuk mencatat kutipan dari orang yang sama tentang aksi serbuan sepihak fasis FPI pada massa AKKBB pas acara apel akbar di kompleks Monas, 1 Juni kemaren.

Ya, kita gagal menarik pelajaran dari sejarah! Dan akibat tak pernah benar-benar bisa mengaca dan belajar dari sejarah, kita menjadi bangsa yang bebal, selalu terperosok dengan mudahnya pada lubang-lubang yang sama, berkali-kali mengunyah jarum yang sama. Atau kita bukan lagi bebal? Mungkin kita sudah kebal! Selalu menduduki peringkat-peringkat teratas sebagai negara dengan tingkat korupsi paling parah, tak cukup untuk menegaskan bahwa bangsa ini butuh untuk diformat ulang. Dan sialnya, kita selalu terjebak pada romantisme sejarah sebagai bangsa yang besar. Romantisme kebesaran yang saat ini coba ditunjukkan dengan wujud pasar mutakhirnya: mall-mall dengan fisiknya yang modern dan berkelas, yang dibangun lewat hutang-hutangnya yang besar, yang harus ditanggung oleh semua orang, padahal cuma segelintir blok yang bisa turut mengunyahnya. Banyak pasar dibangun di atas struktur dan hukum yang sama, yang tak menghendaki kesempatan pembagian aset. Sehingga ruang pasar hanya dimiliki oleh segelintir blok, yang menuntut profit setinggi-tingginya, apapun caranya, bagaimanapun prosesnya. Dan dalam praktiknya memang hukum pasar itu sendiri yang diterapkan. Kalau kita bukan bagian dari pemilik atau peserta pasar, ya berarti kita adalah pihak di luar kuasa hukum. Bisa jadi cuma sekedar korban. Ya, korban perasaan lebih seringnya.

Lihat saja, tanpa pernah benar-benar tahu tentang apa yang terjadi pada bursa saham Dow Jones di belahan bumi lain sana, tiba-tiba saja kita ditimpa satu jenis bahasa baru: Krisis Moneter! Dan bagaimana coba kita akan menjelaskan pada diri sendiri kenapa harga tempe yang sekian abad sudah akrab dengan sistem pencernaan perut kita, bisa tiba-tiba harganya tak terjangkau. Belum lagi geliat harga-harga komoditas bahan bakar. Atau, sementara salah satu pemilik dari Bakrie Group bahkan selain terdaftar menjadi menteri dalam pemerintahan SBY-JK, juga merupakan orang terkaya di Indonesia dan Asia Tenggara –di sini terlihat bagaimana berbahayanya ekonomi yang berkelit-kelindan dengan kekuasaan!,– ribuan korban bencana luapan lumpur di Sidoarjo tak pernah jelas nasibnya. Bisa saja sedetik, sehari lagi, tiba-tiba kita sendiri yang akan lebih terkejut lagi dengan kenyataan-kenyataan menyebalkan yang justru akan terjadi di depan rumah kita, pada diri kita sendiri.

Seorang penyair dan budayawan, D. Zawawi Imron, pernah mengatakan ‘..kita hanya akan mendapatkan abunya sejarah, bukan apinya sejarah’. Sedang kita cukup tahu abu sejarah di negeri ini rasanya pedih dan perih! Sialan memang..
***
Btw, ngomong dan nulis nyinyir seperti ini rasa-rasanya memang sangat mengasyikkan sekali. Cobalah! Biasanya tulisan seperti ini bisa dijual, harganya mahal! Hahaa..

Terakhir, namanya itu lho: Festival Malang Kembali. Duh, ngerti maksud saya kan?! Seakan kita sedang merayakan kemalangan bertubi-tubi..

Sepertinya kita butuh sharing untuk bisa bikin semacam ‘acara-acara’ atau sistem alternatif. Sedikit meredakan abu, kata kawan saya, dan mencoba lagi menyalakan api itu. Mungkin gak perlu yang terlalu masal dan muluk. Paling tidak, ayolah kita menjadi bagian dari sejarah. Mungkin akan lebih asik kalo kita lompat dulu dari sini.. dan, hup.. ya, kita sudah keluar dari arena FMK dengan menghirup nafas panjang, dan menghempaskannya keras-keras. Kita masuk ke level selanjutnya: kembali ke peradaban! Peradaban yang tetap saja keras, dengan pasarnya yang nyata lebih buas: neo-liberal, pasar bebas! Wah, abunya ternyata sudah menyebar kemana-mana!

oleh : Azwin
email : planetmungil@hotmail.com

Sabtu, 12 Juli 2008

Nietzche, Perihal Berhala Baru

Dimana-mana masih terdapat bangsa dan kawanan, toh tidak pada kita, Saudara-saudaraku: Ada negara-negara!
Negara? Apa itu? Ayolah! Kini pasang telinga pada aku, karena aku utarakan kini dalam Kata aku tentang kematian bangsa-bangsa!
Negara berarti mahluk monster menyeramkan paling dingin dari segala dingin. Berdusta juga dingin: dan dusta ini merangkak keluar dari mulut dia: “Aku, Negara, adalah rakyat”
Bohong itu! Berhasil mereka. Yang menciptakan bangsa dan menggantungkan sebuah kepercayaan dan sebuah cinta terhadap dia: jadilah mereka mengabdi kepada hidup.
Penghancurlah meraka, yang memasang perangkap bagi banyak orang dan menamakan diri mereka negara: Sebilah pedang dan ratusan keinginan mereka gantungkan kepada dia.
Dimana masih terdapat rakyat, disana terdapat kepahaman negara dan membenci dia sebagai pandangan jahat dan dosa pada adat-lembaga dan hukum.
Tanda ini aku berikan kalian: tiap rakyat berkata lidah dia tentang kebaikan dan kejahatan: yang tak dipahami tetangga. Bahasa dia terkandung adat-lembaga dan undang-undang.

Tetapi negara berdusta di dalam segala lidah kebaikan dan kejahatan: dan apa yang ia katakan, berdusta ia – dan apa yang ia miliki, sesuatu yang telah ia curi.
Tak beres seluruh pada dia; dengan gigi-gigi curian ia mengigit, si Galak itu. Tak beres hingga seluruh isi perut dia.
Kerancuan berbahasa tentang kebaikan dan kejahatan pertanda ini aku berikan kalian sebagai hakikat negara. Sunguh bermakna kehendak untuk mati pertanda ini! Sungguh, ia melambai kepada pengkotbah kematian!
Terlalu banyak orang terlahirkan: bagi si mubazir bermakna negara telah ditemukan!
Tengoklah pada aku, bagaimana ia memikat mereka pada dia, si Sudah-keterlaluan itu! Bagaimana ia melilit mereka dan mengunyah dan memamah biak!
“Di muka bumi ini tak ada lebih hebat daripada aku: jari tangan Allah yang menertibkan aku” – begitu aum si Binatang monster mengerikan itu. Dan bukan hanya yang bertelinga panjang melainkan juga yang bermata sempit bertekuk-sembah!
Ah, juga kepada kalian, hai – kamu yang berjiwa besar, ia bisikkan nasihat dusta-dusta gelap dia! Ah, dia merekayasa hati-hati kaya, yang suka luluh!
Ya, juga kalian ia bisikkan nasihat, si Pemenang Tuhan lama kalian itu! Akan loyo kalian dalam perang, dan lantas menyerahlah keloyoan kalian kepada sang Berhala baru!
Pahlawan dan orang-oramg terhomat mau ia dirikan sekitar dia, si Berhala baru itu! Suka ia berdiang sinar dibawah terang matahari hati nurani yang enak dan hangat,- si Mahluk monster yang dingin itu!
Semua mau ia berikan kalian, kalau kalian berlutut sembah padanya, si Berhala baru itu: bagi diri sendiri ia borong kegemilangan cahaya keutamaan kalian dan pandangan mata kebanggaan kalian.
Pada kalian mau ia tawarkan umpan keterlaluan- keterlaluanitu! Ya, karya seni api neraka telah ditemukan, seekor kuda kematian, yang bergemerincingan di dalam tata kemuliaan ke-dewata-an!
Ya, sebuah kematian bagi banyak orang telah ditemukan disana, yang terpuji-puja sebagai kehidupan: sungguh, suatu pujaan hati semua pengkotbah kematian!
Negara aku sebutkan itu, tempat semua peminum racun, sang kebaikan dan kejelekan: Negara, tempat semua melenyap sang kebaikan dan kejelekan: Negara, tempat berbunuh diri perlahan- lahan semua – yang bernama “ kehidupan”.
Tengoklah kepada aku, tengok si Mubazir- mubazir ini! Mereka mencuri karya- karya para cendikia-penemu dan harta karun dari para bijaksana: Peradaban mereka namakan untuk pencurian mereka – dan semua itu akan menjadikan mereka penyakitan dan kemalangan!
Mereka menggelut satu sama lain dan tak bisa mencerna seketika.
Tengoklah pada aku, tengok si Mubazir- mubazir ini! Kekayaan mereka warisi dan menjadi lebih miskin lantaran itu. Kuasa mereka inginkan dan pertama-tama linggis kekuasaan, uang banyak - si Kere sialan ini!
Tengoklah mereka memanjat, tengok si Monyet- monyet lincah ini! Memanjat mereka bertumpang tindih di atas satu sama lain dan terjungkal jatuh ke bawah lumpur dan di kedalaman.
Ke arah tahta ingin mereka semua: kegilaan kalianlah itu, - seakan-akan suatu keberuntungan duduk di atas tahta! Sering si Lumpur duduk di atas tahta – dan Tahta sering pula diatas lumpur.
Bagi aku edan mereka semua, si Monyet bergayutan dan siapa pun bernama-nama hebat itu. Mual aku mencium busuk sang Berhala kalian, si Binatang monster dingin itu: mual aku pada bau busuk mereka semua bersama-sama, si Penyembah-penyembah Berhalah itu.
Saudara- saudaraku, mau kalian lemas tercekik dalam kabut uap busuk moncong dan nafsu mereka? ’kan lebih baik dobrak jendela dan lompat keluar ke udara bebas.
Minggatlah jauh- jauh dari busuk itu! Jauhkan diri dari penyembahan berhala para mubazir itu!
Pergilahah jauh- jauh dari busuk itu! Jauhkan diri dari kabut uap busuk moncong pemangsa manusia ini!
Bebaskan diri – masih tersedia kini juga bumi bagi jiwa- jiwa besar. Sungguh, siapa memiliki sedikit, akan makin lebih sedikit ia berpunya: terpujilah kemiskinan kecil!
Disana, ditempat negara berhenti, barulah berawal manusia, yang bukan mubazir: mulailah lagu kemutlakan, yang satu- satunya dan tak tergantikan ajag lain.
Disana, di tempat negara mandeg, lihatlah kepada aku di sini, Saudara- saudaraku! Tidak kalian lihat, pelangi dan jembatan sang Purna-manusia
Demikianlah bicara Zarathustra.

diposting oleh : rinald

Jumat, 04 Juli 2008

Sedikit Sejarah Tentang FOOD NOT BOMBS


”Earth is enough to satisfy every man’s need, but not every man’s greed.” - Gandhi

Sebenarnya uang yang dihabiskan dunia untuk persenjataan militer dan perang dalam satu minggu cukup untuk memberi makan seluruh manusia di bumi dalam setahun. Ketika miliunan orang kelaparan tiap hari bagaimana kita bisa menghabiskan uang untuk perang. Lebih dari 20.000 orang mati kelaparan tiap harinya. Jika kamu merasa orang lebih membutuhkan makanan dibandingkan bomb maka kami mengundangmu hari ini. Beberapa tahum ke depan kita dapat merubah dunia untuk generasi mendatang dan Food Not Bombs bekerja untuk membuat perubahan tersebut menjadi positif bagi setiap orang. Kita semua adalah sukarelawan pergerakan dengan autonomi group aktif di Amerika, Asia, Eropa, Timur tengah, Australia dan seluruh belahan dunia. Kami menerima dengan tangan terbuka bantuan kamu.


Food Not Bombs mengorganisir beberapa proyek dalam komunitas diantaranya:
· Mendistribusikan makanan gratis untuk orang lokal yang membutuhkan
· Menyediakan meja literatur untuk menyediakan informasi tentang makanan, perdamaian dan keadilan
· Menyediakan makanan kecil saat demonstrasi dan kegiatan
· Mengorganisasi aksi kreatif dalam protes menolak perang dan kemiskinan

Kami mengundangmu untuk bekerja bersama kami untuk menyediakan kebutuhan yang penting dan informasi kepada komunitas. Kamu dapat membuat perubahan!

Food Not Bombs adalah salah satu pergerakan revolusi yang tumbuh dengan cepat saat ini dan telah menyebar ke seluruh dunia. Ada ratusan gerakan otonomi berbagi makanan vegetarian gratis dengan masyarakat yang membutuhkan juga kepada penentang perang dan kemiskinan. Energi pergerakan yang berasal dari akar rumput aktif ke seluruh Amerika, Asia, Eropa, timur tengah dan Australia. Food Not Bombs adalah organisasi untuk perdamaian dan mengakhiri pendudukan atas Irak, Afghanistan dan Palestina. Lebih dari 25 tahun pergerakan ini bekerja untuk mengakhiri kelaparan dan mendukung aksi untuk menghentikan globalisasi, pembatasan hak masyarakat, juga eksploitasi dan perusakan bumi.

Grup pertama dibentuk di Cambridge, Massachusetts pada tahun 1980 oleh aktivis anti nuklir. Food Not Bombs adalah organisasi sukarelawan yang berdedikasi untuk perubahan sosial tanpa kekerasan. Food Not Bombs tidak mempunyai pimpinan dan hirarki yang membuat tiap orang masuk dalam proses pembuatan keputusan. Tiap kelompok menerima makanan dan yang lainnya mendistribusikan dan membuat makanan vegetarian yang disajikan di tempat publik kepada siapa saja. Tiap grup secara merdeka juga menyajikan makanan gratis untuk demo dan kegiatan yang lainnya. Grup San Fransisco telah ditangkap lebih dari 1.000 kali oleh pemerintah untuk membungkam protes mereka menentang kebijakan kota mereka yang tidak berpihak kepada orang miskin. Amnesty international membela sukarelawan Food Not Bombs yang didakwa sebagai ”Prisoner of Conscience” dan akan bekerja untuk pelepasan tanpa syarat. Walaupun kita berdedikasi tanpa kekerasan di Amerika Serikat tetapi selalu dibawah pengawasan FBI dan Pasukan anti teroris, Pentagon dan agen intelegen lainnya. Sejumlah relawan kita ditangkap dengan dakwaan terorisme tetapi tidak pernah terbukti.

Food Not Bombs sering menyediakan makanan dan suplai untuk survivor serangan teroris atau bencana alam. Pada tiga hari pertama setelah gempa bumi tahun 1989 di San Fransisco Food Not Bombs adalah organisasi yang menyediakan makanan untuk korban bencana alam. Food Not Bombs juga salah satu organisasi pertama yang menyediakan makanan untuk pekerja rescue saat serangan 11 September di World Trade Center. Sukarelawan Food Not Bombs juga menjadi yang pertama menyediakan makanan untuk membantu korban Tsunami Asia dan badai Katrina. Sukarelawan kita mengorganisir kolektif nasional program dan menyediakan bis dan truk suplai makanan ke pantai pantai. Selama enam bulan Food Not Bombs menyediakan makanan di New Orleans. Kamu dapat menemukan Food Not Bombs di daerah bencana dan kita siap untuk membantu di masa depan.

Food Not Bombs bekerjasama dengan kelompok seperti Earth First, leonard peiter Defense Komite, Anarchist Black Cross, IWW, Home Not Jail, Anti Racist Action, In Defense Of Animal, Free Radio Movement dan organisasi lainnya yang cutiing ther edge pada perubahan sosial positif dan news letter perlawanan yang diberi nama A Food Not Bombs Menu, kami berharap kamu akan bergabung bersama kita dalam aksi langsung mewujudkan dunia yang bebas dari dominasi pemaksaan dan kekerasan. Makanan adalah Hak bukan Previlege.

Sumber artikel : www.foodnotbombs.net

Minggu, 29 Juni 2008

FOOD NOT BOMBS, Makanan Untuk Semua

Jumat, 20 Juni 2008

COMIN' UP NEXT !!!

...............................................GARIS ANTARA NYATA DAN MAYA.....................................................

........................................................................................................................................................................
....................................................................ABSTRAKTIF ZINE....................................................................................................
.............KOMUNITAS KOPI KENTAL....................................................................MLG....................

Selasa, 10 Juni 2008

ANTI KELAPARAN studio gig


woro woro, kowor kowor...

.....

diposting oleh : -lelaki idaman mertua-

Sedikit Sejarah Tentang Penduduk Pulau Lesbos, Lesbian

Sabtu malam lalu kelompok ekstremis kanan mengganggu parade kaum homosexual di ibukota Yunani, Athena. Mereka melemparkan telur dan batu kepada ribuan kaum homosexual dan lesbian yang berunjuk rasa untuk legalisasi pernikahan sejenis. Sejauh ini, di Yunani, homosexualitas tetap merupakan masalah peka. Ini terlihat pada perkara menarik yang Selasa besok ditangani pengadilan Athena.

Tiga warga pulau Lesbos menuntut agar istilah seperti 'lesbis' dan 'lesbian' selanjutnya hanya boleh digunakan oleh penduduk pulau sendiri. Tiga tokoh tersebut menggugat Perhimpunan Homosexual dan Lesbian Yunani.

Perkara ini menjadi bahan tertawaan. Tapi tiga penduduk Lesbos menganggap perkara mereka sangat serius. Menurut mereka, istilah lesbian dan semua kata sejenis, hanya boleh dipakai oleh penduduk pulau Lesbos.

Dicuri
"Perempuan homosexual mencuri kata itu dari kami," kata Dimitris Lambrou, salah satu penggugat dan penerbit sebuah majalah religius-arkeologis. "Wanita Lesbos merasa sangat terganggu olehnya. Kakak saya tidak bisa berkata dirinya 'Lesbia' warga pulau Lesbos, karena langsung ditertawakan orang. Dia harus menjelaskan dia bukan lesbian, tapi berasal dari pulau Lesbos."

Menurut Lambrou, baru beberapa puluh tahun saja, kata lesbis diberi makna sexual, sementara penduduk Lesbos sudah ribuan tahun menamakan diri demikian. "Jati diri kami dicuri oleh wanita-wanita tertentu yang tidak punya hubungan apa pun dengan Lesbos."

Omong kosong, kata Evangelia Vlami, juru bicara Perhimpunan Homosexual dan Lesbis: "Istilah itu sudah dipakai ribuan tahun untuk menamai perempuan yang tertarik pada sesama mereka."

Intoleransi dan diskriminasi
Latar belakang perkara ini lebih serius, kata Grigoris Vallianatos, pengacara dan anggota perhimpunan homosexual dan lesbian. "Ini adalah masalah intoleransi dan diskriminasi kaum homosexual Yunani, masyarakat konservatif yang masih menganggap tabu homosexualitas."

Menurut Vallianatos, gugatan penduduk Lesbos berdampak lebih jauh. "Ini bukan hanya soal perempuan lesbis Yunani, tapi ratusan juta perempuan di seluruh dunia. Haruskah kami menganggap serius, bahwa sebuah pengadilan Yunani memutuskan bagaimana semua perempuan itu harus menamakan diri?"

Penyair Sappho
Lesbos adalah tempat kelahiran penyair ternama Sappho. Ia banyak menulis syair-syair cinta terhadap sesama perempuan pada abad ketujuh sebelum Masehi. Kata-katanya yang penuh luapan emosi dinyanyikan, dengan iringan kecapi.

Di zaman Yunani purba sangatlah jarang seorang perempuan menulis puisi. Lebih jarang lagi seorang perempuan menulis puisi bagi sesama perempuan. Sama sekali tidak pernah ada. Tetapi tidak ada yang merasa dilecehkan oleh Sappho. Ia dipuji-puji oleh para pemikir besar pada waktu itu seperti Plato yang menyebutnya 'dewi kesenian kesepuluh'. Dari situlah muncul kaitan antara Lesbos, Sappho, dan homosexualitas.

Saat ini Sappho dipandang sebagai salah satu penyair terbesar. Sedangkan Pulau Lesbos menjadi semacam tempat ziarah bagi perempuan lesbian.

Ini menjengkelkan Dimitris Lambrou, yang memiliki pandangan kontroversial bahwa Sappho sama sekali bukan lesbian karena ia menikah dan memiliki seorang anak. Walaupun Sappho sendiri berhak menyatakan diri sebagai Lesbia, orang yang lahir di Lesbos.

Penikahan sejenis pertama
Kalangan homosexual Yunani pada saat ini juga sedang mencuri perhatian dengan pernikahan sejenis pertama di negeri itu. Sepasang homosexual pria dan sepasang perempuan menikah di Pulau Tilos. Mentri Kehakiman menyatakan pernikahan tersebut 'tidak sah' tapi sejauh ini tidak mengambil tindakan.

Ini karena, menurut para pakar hukum, adanya lubang-lubang dalam hukum Yunani. Dalam undang-undang sipil, tidak disebutkan tentang jenis kelamin calon yang menikah. Jadi pernikahan sejenis, menurut hukum, tidak dilarang.

Semua partai kiri mendukung walikota Tilos. Tapi pemerintah konservatif Yunani menentang pernikahan sejenis, seperti halnya gereja ortodoks Yunani. Walaupun uskup agung baru dan moderat, tidak bersedia memberi reaksi.

Yang dinanti adalah langkah selanjutnya pihak kehakiman dan negara. Perhimpunan Homosexual dan Lesbian Yunani berharap puluhan pasangan homosexual lainnya akan mengikuti jejak kedua pasangan yang telah menikah itu.

.....

dibajak dari : www.ranesi.nl
diposting oleh : -lelaki idaman mertua-

Minggu, 04 Mei 2008

Fakta Imut Seputar Alkohol

Tahukah kamu seteguk alkohol yang biasa anda tuang ke dalam perut anda mengandung banyak sekali hal imut? Menurut sumber yang ada entah dari mana datangnya, alkohol mengandung :

kebahagiaan, kejujuran, persaudaraan, kehangatan, kreatifitas, imajinasi, canda tawa, romantisme, percaya diri, keterbukaan, solidaritas, kepasrahan, rasa ingin tahu, kesetiaan, kekuatan, keramahan..dsb

Menurut sumber yang sama, alkohol adalah zat yang paling kontroversi dan paling imut yang pernah ada.. Bayangkan saja, betapa kerasnya pak polisi menolak dan menghancurkannya di muka umum sementara ia sendiri yang melindungi kedai penjual miras tetap berdagang..

Betapa kukuhnya para pemuka agama mencemoohnya dengan segala efek buruk yang ada di dalamnya sementara ia sendiri tidak pernah merasakan berjuta efek baiknya..

Betapa kekasih dan orang tua anda memaksa anda untuk menjauhinya dengan ancaman yang kekanak-kanakan sementara mereka belum tentu bisa membantu menyelesaikan masalah di kepala anda..

Betapa sebenarnya alkohol itu dirancang dengan sesempurna itu adalah untuk sesuatu yang indah..

Ia datang membawa kebahagiaan indah yang selalu menemani anda selagi anda masih mau menampungnya di perut anda..

Ia membawa keceriaan di antara gelak tawa sahabat-sahabat anda yang menuangnya di gelas plastik dan mengedarkannya..

Ia membawa indahnya persaudaraan dan solidaritas di saat orang yang meminumnya sudah tidak lagi sadarkan diri..

Ia membawa keberanian dan kejujuran dimana kita berbicara dengan sangat personal tanpa ditutup-tutupi dengan kemunafikan..

Ia dapat mencairkan suasana yang dingin tanpa tegur sapa dengan perkenalan yang manis..

Yang terhebat..

Ia membuat manusia yang sudah tidak lagi menyayanginya dengan sebuah tobat yang manis..

Tobat yang membuat hidup kita berharga..

Lebih berharga dari barang manapun yang termahal di dunia ini..

Betapa tidak..

Bayangkan bilamana seseorang yang tidak pernah mengecap rasa empedu meremehkan arti rasa "pahit"

Dengan seseorang yang sangat mencintai rasa "manis" karena pernah dan tidak ingin lagi merasakan empedu yang pahit..

Manusia tidak akan benar-benar merasakan keindahan bila tidak pernah merasakan kehancuran..

Jadi, tunggu apa lagi..

Zat imut menanti anda sekarang.. Mabuklah, bersenang-senanglah, bersenggamalah, berceritalah honestly dengan alkohol..

Sekarang juga !!!

Sebelum anda terpikat dengannya disaat anda mulai kehabisan usia..

Dan anda tidak pernah merasakan indahnya dunia..

Dengan dua versi yang berbeda...

dibajak dari : sini
diposting oleh : -lelaki idaman mertua-